Izzati novels
Selfiestar vs novelistar {R&R story part 1}
Khamis, 1 Jun 2017 | 11:37 PTG | 0 comments

 Mak cik Suhana keluar dari biliknya sambil memperbetulkan ikatan rambutnya. Dia menuju ke dapur. Dia berkerut kerana pada hari ini, gadis itu tiada di situ. Dia menuju ke ruang tamu. Tiada juga. Menuju ke bilik-bilik. Tiada juga. Dia berkerut.

 "Err, Dirah. Mana Maid one, two, three and four? Mereka pergi mana?" Tanya Mak cik Suhana. Dirah mengangkat bahunya.

 "Maaf mak cik Suhana. Saya tak tahu mereka ke mana. Dahlah, saya kena bagi kopi ni dekat Dato'. Pergi dulu." Ucap Dirah lalu terus berjalan menuju ke ruang tamu. Mak cik Suhana menggaru kepalanya.

 Dia berjalan menuju ke ruang tamu. Kelihatan Dato' Alex sedang membaca sesuatu dari komputer ribanya. Datin Rahimah pula sedang mengilat kukunya.

 "Datin. Boleh saya bercakap dengan datin sebentar?" Tanya Mak cik Suhana.

 "Cakaplah. Nak apa?" Tanya Datin Rahimah.

 "Mana perginya Maid one, two, thre dan four?" Tanya Mak cik Suhana. Datin Rahimah berkerut.

 "Manalah saya tahu. Saya bukannya kerja dengan mereka sekali. Anyways, merekakan di bawah jagaan kamu. Kenapa tanya saya?" Ucap Datin Rahimah.

 "Saya tak tahu datin. Sejak kelmarin Maid three pecahkan cawan, saya sudah tidak nampak mereka lagi." Ucap Mak cik Suhana. Datin Rahimah terangkat kening.

 "Cawan? Huh, maybe mereka dah lari. Ah, lantaklah! Ramai lagi yang nak kerja kat sini. Biarkan sahaja, Suhana. Pergi buat kerja. Jangan nak kisah sangat dengan mereka berempat tu." Ucap Datin Rahimah. Mak cik Suhana mengangguk lalu terus beredar.

                                                                                      ***

 Rafiq menuju ke dapur. Dia membuka almari dan mencapai bungkusan nescafe. Dia mahu membancuh untuk diri-sendiri. Dia tahu kalau suruh Syafira bancuh, macam tunggu kucing bertanduk.

 Apabila habis membancuh nescafe, dia terus duduk di meja dapur dan menikmati minuman itu. Tiba-tiba Syafira datang sambil membawa bakul pakaian yang ingin dibasuh. Dia meletakkan beberapa baju yang ingin dibasuh ke dalam mesin basuh. Dia tidak mempedulikan Rafiq. Jeling pun tak.

 Rafiq memandang Syafira. Dia menjeling Syafira begitu tajam.

 "Sekarang ni, semuanya kena buat sendiri. Nak harap perempuan zaman sekarang buat kerja dapur? Memang taklah! Tengoklah sekarang chef kat dunia ni kebanyakkannya lelaki. Perempuan? Apa boleh buat? Entahlah." Ucap Rafiq. Dia menyindir lagi Syafira.

 Syafira memandang Rafiq sambil mengetap giginya. Dia mengenggam penumbuknya. Ikutkan hati, mahu sahaja dia jahit mulut lelaki itu.

 "Tengoklah, ada nak bancuh nescafe dekat suami dia? Tak ada! Boleh buat selamba ja!" Ucap Rafiq lagi.

 "CUKUPLAH TU! SAYA DAH BANYAK BAGI MUKA SANGAT!" Tiba-tiba Syafira naik bengang dan melempar bakul basuh baju itu. Rafiq memandangnya.

 "Kenapa? Terasakah?" Tanya Rafiq.

 "Memang betulkan? Perempuan zaman sekarang tak boleh buat kerja! Sibuk sangat dengan hal-hal diri-sendi..." Belum sempat lelaki yang kuat menyindir itu ingin habiskan ayatnya, pakaian sudah dilempar ke wajahnya.


 "Habis tu?! Saya tengah buat apa sekarang ni?! Buat kerja jugakan!? Kerja jugakan?! Adakah saya tengah duduk goyang kaki?! ADAKAH?!!!" Gunung kemarahannya sudah meletus. Rafiq mencapai pakaiannya dan meletakkan di lantai.

 "Kenapa perlu terasa? Awak macam itukah?" Tanya Rafiq sambil meneguk minumannya.

 "Yang jeling-jeling pandang saya tu kenapa? Menyindirlah kan?! Sudah! Kalau awak rasa yang saya ni tak boleh tolong apa dekat rumah ni! Pemalas! Awak boleh berambus kahwin dengan Ralicia cepat-cepat dan tinggalkan saya dengan Asyraf!!" Marah Syafira. Kini, dia sudah tidak tahan lagi.

 Wajah Rafiq yang selamba tadi bertukar menjadi gelabah. Memang gelabah. Terketar-ketar dia dibuatnya. Macam mana Syafira boleh tahu.

 "Ra...Ralicia? Siapa tu? Saya tak kenal!" Ucap Rafiq cuba untuk memberanikan diri. Tapi tak boleh, wajah Syafira yang seperti singa betina kelaparan sudah membuang keberaniannya. Sudah seperti tikus mondok.

 "Alah, first love sendiri pun tak kenalkah? Jangan nak buat-buat bodohlah Rafiq. Bukan aku ja yang tahu tentang perkara ni, member-member aku pun dah tahu malahan si Ralicia tu dah jumpa aku dan cakap yang kau dengan dia dah nak kahwin!" Ucap Syafira lagi.

 Rafiq meneguk air liur. Air nescafe yang diminumnya tidak lagi lazat berkrim.

 "Syaf, orang dengki memang macam tu. Jangan percaya." Ucap Rafiq ingin mempertahankan diri-sendiri.

 Syafira tersenyum sinis. "Oh, JANGAN PERCAYA! ORANG DENGKI! SEKEJAP!" Ucap Syafira lalu terus menuju ke dalam bilik. Rafiq menggaru kepalanya yang tidak gatal.

 "Wei, macam mana ni? Mama. Tolong Rafiq. Kakak. Tolonglah Rafiq. Apa aku nak cerita dekat dia. Nak explain apa ni wei?" Tanya Rafiq seorang diri. Berpeluh-peluh Rafiq dibuatnya kerana terlalu gelabah.

 "Ok, ok. Calm down. Syaf please jangan buat kat Rafiq macam ni." Ucap Rafiq seorang diri lagi.

 Syafira datang semula. Dia menunjuk foto Rafiq dan Ralicia sedang bergambar di butik pengantin.

 "Ini apa?! Ini apa??!! Jawab?!" Tanya Syafira. Suranya sudah sebak. Matanya sudah mula berkaca-kaca. Sudah tidak tahan lagi dengan perangai Rafiq yang banyak menyakitkan hati.

 Rafiq menuju ke arah Syafira dan memegang bahunya.

 "Syafira, please. This is not true. Orang edit komputer. Edit komputer. Tolonglah percaya Syaf. Buang gambar tu." Ucap Rafiq terketar-ketar.

 Syafira menggeleng sambil menolak Rafiq dengan kasar.

 "Tak payah nak tipu akulah Rafiq! Tak payah! Kalau betul, kenapa kau terketar-ketar?! Sudah, aku dah tak nak diperbodoh lagi! Cukuplah!" Ucap Syafira. Dia berlari menuju ke dalam bilik. Syafira cepat-cepat menutup pintu dan mengunci pintu itu.

 Dia mencapai beg pakaiannya. Dia meletakkan kesemua pakaian-pakainannya dan anaknya Asyraf.

 Rafiq mengetuk pintu dari luar. "Syafira! Jangan percaya! Semua tu tipu! Edit komputer! Orang dengki!" Jerit Rafiq dari luar. Tak habis-habis dengan menipu.

 Syafira masih menangis. Dia meletakkan kesemua pakaiannya ke dalam. Tiba-tiba dia ternampak lagi satu beg pakaian. Dia mencapai beg itu. Ada kad. Kad itu tertulis 'FOR RALICIA' Syafira lagi bengang dan sedih lalu menyepahkan barangan yang ada di dalam beg pakaian itu.


 Baru puas hatinya. Dia menyusun beg-beg pakaian itu di tepi bilik. Dia mendukung anaknya yang sedang tidur nyenyak keluar dari bilik itu. Rafiq tersenyum.

 "Syaf, akhirnya Syaf percaya juga." Ucap Rafiq. Syafira buat tak tahu.

 "Awak nak bawa pergi mana Asyraf tu?" Tanya Rafiq. Dia meletakkan Asyraf di sofa dan masuk ke dalam bilik semula. Rafiq menggaru kepalanya yang tidak gatal. Siap galas beg gitar lagi.

 "Awak ada konsertkah?" Tanya Rafiq.

 Rafiq melihat beg pakaian yang sudah tersedia. Matanya terbeliak.


 Syafira membawa beg itu dan berjalan keluar dari bilik. Rafiq menghalang laluan.

 "Where do you wanna go?" Tanya Rafiq. Syafira merengus geram.

 "Sebelum aku berambus dari sini. Aku nak tanya kau. Siapa Ralicia tu sebenarnya? Macam mana boleh jadi macam ni? Apa yang telah terjadi?" Tanya Syafira. Rafiq terkejut dan menundukkan kepalanya.


 "Awak betul-betul nak tahu ceritanya?" Tanya Rafiq. Syafira mengangguk.

 "Ya. At least aku tahu. Aku kena tahu." Ucap Syafira. Rafiq menyeluk tangannya ke dalam kocek dan mengangguk.

 "Saya dengan Ralicia kenal sejak sekolah menengah lagi. Kami kenal dari tingkatan satu lagi. Tapi, masa tu kami tak pernah bertegur-sapa. Tapi masa tingkatan empat, sejak kejadian itu... "

                                                                                      ***


 Kisah Rafiq dan Ralicia

Loceng berbunyi menandakan waktu rehat. Semua pelajar sekolah menengah itu keluar dari kelas masing-masing dah berjalan menuju ke kantin. Rafiq berjalan bersama rakan-rakannya. Dia ingin beli makanan di kantin. Dia sekadar membeli roti sahaja.

 Mereka duduk di suatu tempat dan berbual bersama dengan rakan-rakannya. Mereka kelihatan gembira sahaja.

 Di sebelah meja, kelihatan enam murid perempuan sedang duduk mengulang kaji pelajaran. Rafiq dengan rakan-rakannya ketawa begitu kuat. Apa yang diketawakan. Sesiapa pun tidak tahu. Hanya mereka sahaja yang tahu. Enam murid perempuan yang sedang makan itu menjeling meja pelajar lelaki di sebelah.

 "Ish, bisinglah mereka ni. Orang nak study pun susah." Ucap salah-seorang dari mereka. Dia kelihatan begitu geram. Pelajar-pelajar lelaki itu masih tidak berhenti berbual dan ketawa.

 "Ish, nak sembang pun senyaplah sikit. Ni sampai semua orang tengok. Tak malukah?" Tanya lagi seorang.

 Rafiq menghentak mejanya kuat sambil ketawa terbahak-bahak. Makanan yang dikunyah pun masih belum habis lagi. Ketawa pula.

 "Ish, bisinglah! Orang nak study pun tak senang!!" Tiba-tiba seorang gadis menghentak mejanya dan berdiri. Dia bercekak pinggang tepat memandang satu-persatu wajah pelajar lelaki itu termasuklah Rafiq. Mereka berempat memandang gadis yang kelihatan sedang marah itu.

 "Ah, lantaklah! Sekarang time rehatkan? Makanlah dulu. Yang terlalu study sekarang ni kenapa? Tak boleh fokuslah sebab ramai orang sedang bising sekarang ni. Apa punya perempuan." Ucap salah seorang dari pelajar lelaki itu.

 Gadis itu semakin bengang. "Lantak akulah nak study! Kau kisah apa?!" Marah gadis itu.

 "Ah, kalau rasa kat sini bising, pergi berambus ke mana-mana yang kau rasa damai. Tak ada manusia. Senang. Studylah sangat. Tak payah nak tunjuk rajinlah!" Ucap Rafiq begitu pedas. Gadis itu mengenggam penumbuknya.

 "Kau dah kenapa, nak cari gaduhkah? Kalau nak gaduh, aku tak kisahlah!" Ucap gadis itu. Rafiq mencebik.

 "Dia yang cari gaduh dengan kita dulu. Kita tak kacau dia pun. Kami tahulah yang kau nak perhatian. Cakap jalah, perempuan!" Ucap Rafiq lagi. Gadis itu memeluk tubuhnya.

 "Dahlah, Ralicia. Jangan dilayan orang gila. Jomlah pergi mana-mana yang rasa lebih tenteram daripada duduk dekat sini. Bingitlah!" Ucap rakannya lalu menariknya mengikut mereka beredar. Mereka pun beredar.

 "Apa punya orang. Kalau ya pun, cakaplah baik-baik." Ucap seorang lagi rakan mereka.

 "Betul tu. Macam ni punya orang pun ada. Dia ingat dia tu garang sangatkah sampai kita nak takut?" Ucap seorang lagi.

 Rafiq sekadar menggelengkan kepalanya.

Selfiestar vs novelistar {Spy 1,2,3,4 part 3}
| 5:51 PTG | 0 comments

 Juliana dan Syafira menuju ke ruang tamu. Kelihatan Nadia sedang menyusun perabot-perabot yang comel di situ.

 "Nadia!" Panggil Juliana. Nadia menoleh. Dia tersenyum.

 "Kenapa?" Tanya Nadia.

 "Wow, rajinnya buat kerja." Ucap Syafira.

 "Hah, mana ada. Biasa jalah." Ucap Nadia.


 "Nadia, janganlah rajin sangat. Kita dah nak blah dari sini. Eh, Rina pun rajin juga sapu rumah." Ucap Juliana.

 "Hei, tak adalah. Mana ada. Ni pun Mak cik Suhana yang paksa. Kalau tak aku tak akan buat kerja ni." Rina pula seperti mahu patahkan penyapu itu. Syafira menuju ke arahnya.

 "Jom balik." Ucap Syafira. Rina menggeleng.

 "Kita tak ada bukti lagi." Ucap Rina.

 "Kita dah ada bukti. Jom, nanti balik aku cerita. Jomlah." Ucap Syafira. Rina mengangkat bahunya. Nadia mengangguk. Mereka berjalan keluar dari rumah itu.

 "Wei, Ju, kau cover Mak Cik Suhana. Tengok dia sekarang ada dekat bilik dia." Ucap Rina.

 "Mana satu bilik dia?" Tanya Juliana.

 "Alah, tepi dapur tu ja bilik dia. Pilah tengok." Ucap Rina. Juliana menggeleng.

 "Ish, tak naklah. Nanti dia bebel lagi. Sakitlah telinga ni nak hadap!" Ucap Juliana. Nadia menepuk dahinya lalu terus menuju ke depan pintu bilik Mak cik Suhana. Dia menghendap di sebalik pintu. Kelihatan Mak cik Suhana sedang mencari sesuatu. Nadia tersenyum teruja.

 Dia berlari menuju ke pintu keluar.

 "Dia ok. Tak nampak macam dia nak keluar dari bilik tu. Jomlah cepat." Ucap Nadia. Mereka berempat terus keluar dari rumah itu dan menuju ke pintu pagar depan. Alamak! Pengawal!

 "Ish, macam mana ni? Pengawal pula sedang jaga. Sure dia tak bagi keluar." Ucap Juliana. Syafira menggangguk dan menggigit ibu jarinya.

 Nasib sangat baik pada masa itu kerana Ralicia dan keluarganya baru sahaja pulang dari jalan-jalan. Mereka berempat terus sembunyi belakang sebuah pokok yang besar dan indah. Kelihatan pengawal itu membuka pintu pagar itu dan berjalan mahu menuju ke arah kereta yang ingin diletakkan ke dalam garaj itu.

 "Cepat. Kita kena pergi." Ucap Juliana lalu mereka semua terus berjalan dengan laju keluar dari rumah itu.

 "Fuh, nasib baik! Kalau tak, tak tahulah apa yang nak jadi. Alamatnya mampus kita." Ucap Nadia.

 "Tak mampuslah. Kau ingat aku kisah." Ucap Rina.

 "Mereka berjalan ingin pulang ke kolej.

                                                                             ***

 "Well, memang betullah yang Rafiq tu curang dengan kau?" Tanya Juliana mahu meminta kepastian sambil melihat foto itu.

 Syafira mengangguk geram. Begitu geram sekali.

 "Dia memang nak kena! Memang nak kena!!" Marah Syafira sambil menghentak meja itu.

 "Aku tak akan lepaskan dia! Tak akan lepaskan!" Ucap Syafira lagi. Asyraf yang sedang makan coklat sekadar ketawa melihat gelagat ibunya itu.

 "Kau tahu tak, aku dah sabar banyak dah. Rafiq pun bukannya pernah pedulikan Asyraf. Memang dasar tak guna!" Marah Syafira.

 "Sabar, Syaf. Bincang elok-elok dengan Rafiq. Jangan main serbu ja." Ucap Nadia.

 "Jangan main serbu ja? Bincang elok-elok kau kata? Are you kidding me? Memang taklah. Nadia, kau senanglah cakap. Kalau kau kena, kau akan faham apa yang aku sedang rasa sekarang ni." Ucap Syafira.

 "Syaf, aku bukannya apa tapi kalau Asyraf tengok kau dengan Rafiq gaduh, sure dia nanti tertekan. Fikirlah fasal anak kau ni sikit. Dia kecil lagi. Takkan masa dia kecil mak dengan ayah dah bercerai? Please, Syaf, think about your son." Ucap Nadia lagi.

 "Alah, sekarang ni pun dia tak dipedulikan. So, untuk apa? Aku tak peduli. Apa nak jadi, jadilah. Yang penting sekarang ni, kalau apa pun yang terjadi, Asyraf aku akan jaga. Asyraf aku akan jaga!" Syafira menjerit.

 "HEI! Kalau nak menjerit pun tempat lain! Prof tengah mengajar. Bingitlah!" Marah Professor Mawar yang tiba-tiba muncul.

 Syafira buat tidak tahu. Rina, Juliana dan Nadia tersengih.

 "Sorry, prof. Tak sengaja." Ucap Juliana. Professor Mawar menjeling menyampah lalu terus beredar.

 "Syaf, kawallah sikit perasaan kau. Jangan jadi gila dekat sini." Ucap Juliana. Syafira mendiamkan dirinya.

                                                                                  ***

 Syafira sedang bermain komputer di dalam biliknya. Rafiq masih belum pulang dari kerja. Syafira tidak masak apa pun hari ni untuknya. Tiba-tiba mesej dari rakannya Rina masuk.

 Syafira melihat telefonnya dan membaca mesej yang dihantar itu.


Wei, Syafira! Kawal diri kau! 

 Syafira berkerut. Dia menulis sesuatu.

Apa dia? Kau dah kenapa?

 Syafira menggelengkan kepalanya. Tiba-tiba mesej masuk lagi.

Yalah, aku tahu kau sedang gaduh dengan Rafiq sekarang ni. So, kawal diri kau! Please, Syafira. Tengok muka Asyraf yang comel tu. Fikirlah!

 Syafira menarik nafasnya dalam-dalam. Dia terus menghubungi rakan karibnya itu.

Rina: Apa nak jadi dengan kau, Syaf? Tolonglah fikir fasal Asyraf.
Syafira: Hei, apa yang kau sedang merapu ni hah? Mana ada aku gaduh! Rafiq pun tak balik lagi. Anyways, kalau dia balik pun aku tak nak cakap apa. Aku nak buat tak tahu dulu. Nanti kalau dia tanya apa salah dia, time tu perang dunia akan start.
Rina: Oh, yakah. Kalau macam tu oklah. But, please Syafira fikir fasal Asyraf.
Syafira: Ish, dahlah. Bye.
Rina: Hello! Hello! HELLO!
Syafira: ... 

 Syafira meletakkan telefonnya ke atas meja dan meraup wajahnya. Ada-ada sahaja Rina ni.

                                                                               ***

 "I'm home." Ucap Rafiq sambil memasuki ke dalam rumah.

 "Assalamualaikum. Hei, Asyraf. Mari sini." Ucap Rafiq. Dia ingin mendukung anaknya tetapi Asyraf berlari masuk ke dalam bilik di mana Syafira sedang bermain komputernya tidak habis-habis.

 Rafiq memasuki ke dalam bilik dan meletakkan barangnya di atas meja. Syafira menjeling memandang Rafiq dan buat tak tahu sahaja.

 Rafiq terus keluar dari bilik itu dan menuju ke destinasi kegemarannya iaitu dapur. Dia melihat tudung saji di atas meja dan tersenyum. Dia membuka tudung saji itu dan kelihatan tiada apa di sebaliknya. Rafiq merengus geram.

 Dia melempar tudung saji itu dengan garang. "Mana nasi!? Saya lapar!" Rafiq merungut lalu berlari menuju ke bilik. Sampai di depan bilik dia tersungkur di situ. Asyraf ketawa terbahak-bahak. Syafira memandang Rafiq dan ketawa sedikit. Dia mengawal senyuman lucunya itu.

 Rafiq berdiri dan mengurut pinggangnya. "Aduh, sakitnya. Boleh patah pinggang aku kalau hari-hari macam ni." Ucap Rafiq.

 "Syafira, mana nasi?" Tanya Rafiq. Syafira buat tak tahu sahaja.

 "Saya tanya mana nasi? Nasi!?" Tanya Rafiq lagi. Syafira menjeling tajam.

 "Hai, Syafira. Kenapa ni? Mana nasi?" Tanya Rafiq.

 "Ish, pergilah beli kat luar! Asyik-asyik nak makan ja." Ucap Syafira.

 "Dah lapar. Saya tak keluar lunch tau tadi. Kerja banyak." Ucap Rafiq. Syafira buat tak tahu sahaja.

 "Siapa suruh tak keluar lunch? Siapa suruh ada kerja banyak?" Tanya Syafira begitu geram. Rafiq menggeleng. Asyraf masih ketawa tetapi tidak seteruk tadi.

 "Dah kerja banyak. Banyaklah. Syafira Airah, mana nasi?" Tanya Rafiq. Syafira menggeleng.

 "Saya tak masak hari ni. Pergi makan kat luar dengan member," Ucap Syafira lalu terus beredar keluar dari bilik itu. Rafiq terkaku di situ. Dia menoleh melihat Syafira beredar.


 Asyraf pun keluar juga dan mengikut ibunya. Rafiq meraup wajahnya.

 "Apalah nasib?" Rafiq merungut.

                                                                             ***

 Rafiq sedang bermain permainan video sambil baring di atas sofa. Syafira sedang mevakum karpet di situ. Asyraf pula sedang baring menonton cerita kartun di televisyen.

 Perut Rafiq berbunyi lapar. Dia memegang perutnya dan memandang Syafira yang sedang sibuk menvakum karpet. Sudah awal pagi. Sejak semalam lagi dia tak makan. Rafiq buat tidak endah. Dia sambung bermain dengan permainan videonya.

 "Apalah, dah beli perkakas masak tapi still malas nak masak. Ada juga perempuan yang macam tu. Ish, ish, ish!" Ucap Rafiq sendirian dengan menyindir Syafira.


 Pedih telinga Syafira mendengar sindiran pedas dari Rafiq. Memang Rafiq sedang menyindirnya.

 "Perempuan yang macam ni layak digelar apa ya? Rajin? Miss Universe? Ibu Mithali? Or PEMALAS?! Entahlah, hanya perempuan tu sahaja tahu nak gelar diri dia apa?" Ucap Rafiq lagi. Syafira semakin terbakar tetapi tetap sabar.

 "Hai, Kenapalah pemalas sampai macam ni? Nak masak tak ada masa. Main komputer ada masa pula." Ucap Rafiq lagi. Dia menjeling memandang Syafira. Syafira mengetap bibirnya.

 'Sabar Syafira. Sabar Syafira. Sabar. Tak apa, hari ni hari dia, nanti hari aku pula. Tahulah apa aku nak kata. Dia ingat yang Ralicia tu bagus sangatkah?' Desis hati kecil milik Syafira. Dia terus beredar dari situ.

Selfiestar vs novelistar {Spy 1,2,3,4 part 2}
Rabu, 31 Mei 2017 | 5:29 PTG | 0 comments

 Syafira menoleh. Kelihatan seorang gadis sedang berdiri sambil memeluk tubuh. Gadis itu merupakan seorang orang gaji juga di rumah itu. Syafira menarik nafas lega. Kalau Ralicia tadi, alamat matilah!

 "Nak buat apa masuk bilik Cik Ralicia? Cari apa?" Tanya gadis itu. Syafira buat biasa.

 "Saya nak kemas. Cik Ralicia yang suruh kemas. Awak tak ada kerjakah?" Tanya Syafira kembali. Mukanya begitu tenang. Pandai dia berlakon.

 "Adalah. Dah alang-alang lalu sini. Nampak awak kat sini. Saya tegurlah. Takut-takutlah kalau awak nak..." Gadis itu tidak habiskan ayatnya. Dia mengangkat keningnya.

 "Apa? Awak ingat saya nak curi? Hello, tolong sikit! Saya tahulah awak suka mencuri masa kemas bilik majikan-majikan awak tapi pleaselah, jangan anggap semua orang sama macam awak! Saya tak ada masalah nak curi barang-barang dia tu! Setakat gincu serringit lapan puluh sen yang dibeli di pasar malam, saya pun ada!" Ucap Syafira agak bengang.

 Gadis itu mencebik. "What? Saya mencuri! Tak! Saya tak pernah mencuri!" Ucap gadis itu. Syafira menggeleng lalu menolak gadis itu kasar.

 "Pergilah berambus buat kerja!" Marah Syafira.

 "Sebelum saya report dekat datin yang awak curi tulang!" Ucap Syafira lagi dalam nada mengunggut.

 Gadis itu menghentakkan kakinya ke lantai dan terus berlalu pergi dari situ. Syafira berasa lega.

 "Penyibuk!" Ucap Syafira lalu terus masuk ke dalam bilik itu. Dia menutup bilik itu.

 "Aku datang sini bukannya nak kemas bilik. Aku nak cari bukti." Ucap Syafira perlahan. Dia membuka satu-persatu almari kecil di atas meja di bilik Ralicia.

                                                                                     ***
  Rina meraup wajahnya. "Yang aku jadi orang gaji betul-betul ni kenapa? Aku datang sini nak menyiasat." Ucap Rina sendirian.

 "Two!" Panggil seseorang. Rina menoleh. Kelihatan Mak cik Suhana sedang memegang penyapu di tangan.

 "Pergi sapu ruang tamu." Ucap Mak cik Suhana. Rina mencebik.

 "Alah, mak cik. Saya baru ja habis mop lantai dapur. Nak kena sapu ruang tamu pula?" Rina mengeluh. Mak cik Suhana agak geram.

 "Hei, nak kerjakah tak nak?! Kalau tak nak kerja, mak cik boleh bagitau dekat datin supaya buang kamu!" Marah Mak cik Suhana. Dia seperti ingin patahkan penyapu itu sahaja. Garang betul Mak cik Suhana ni.

 "Err, ok, ok. Saya akan buat. Saya memang nak kerja mak cik." Ucap Rina.


 "Kalau macam tu! CEPAT MULAKAN KERJA!" Jerit Mak cik Suhana lalu memberikan penyapu itu kepada Rina. Rina mencebik dan menggeleng menyampah.

 "Hello! Aku just nak siasat. Bukannya kerja betul-betul untuk rumah ni." Ucap Rina. Memang berlagak betul.

 "Tak apa, aku sabar." Ucap Rina lalu memulakan kerjanya untuk menyapu.

                                                                                    ***

 Empat orang wanita yang kelihatan bersemangat berjalan ingin masuk ke dalam rumah besar itu. Pengawal keselamatan itu menghalang.

 "Ya, nak cari apa?" Tanya pengawal itu.

 "Kami kan nak mulakan kerja sebagai bibik di rumah ini. Kami sangat bersedia untuk memulakan tugas." Ucap salah seorang dari mereka.

 "Sekejap saya panggil ketua orang gaji di rumah ni." Ucap pengawal itu.

 "Baiklah." Ucap seorang lagi.

                                                                                ***

 "Yakah? Tapi kami yang minta nak jadi bibik kat sini." Ucap seorang wanita yang kelihatan begitu muram.

 "Mana boleh, nak. Empat bibik itu dah sampai dan sedang memulakan tugas. Maaflah. Kalau nak minta kerja pun, dah cukup orang." Ucap Mak cik Suhana.

 "Tolonglah kami. Jadi tukang kebun pun jadilah." Ucap lagi seorang yang kelihatan agak pendek.

 "Mak cik kata no. Nak kena marah dengan datinkah? Dah, pergilah balik, nak. Cari rumah lain." Ucap Mak cik Suhana.

 "Tak apalah. Dah tak ada rezeki. Jomlah balik." Ajak lagi seorang lalu mereka berempat pun terus berjalan menuju ke stesen bas berdekatan untuk pulang.

 Mak cik Suhana menggeleng lalu terus masuk ke dalam rumah itu.

                                                                                      ***

 "Tidak. Tak mungkin. Tidak. Aku tengah bermimpikah?" Tanya Syafira sendirian sambil melihat sekeping foto. Syafira sudah sebak. Air mata sudah mula berguguran.

 "How dare you. Rafiq. Kenapa kau buat macam ni?" Syafira sudah mula menangis. Memang tak boleh jadi. Rafiq curang terhadapnya. Foto itu menunjukkan Rafiq dan Ralicia sedang bergambar di butik pengantin.

 Syafira menyimpan foto itu ke dalam poketnya. Dia mahu keluar dari bilik itu dan keluar dari rumah itu.

 Syafira menghendap di sebalik pintu. Takut-takut kalau Ralicia tiba-tiba muncul.


 Dia terus berlari keluar dari bilik itu.

                                                                                ***

 "Wow! Memang betul tekaan aku! Cawan kat sini semua cantik-cantik. Memang indah." Ucap Juliana sambil mengelap cawan itu dengan kain bersih.

 "Wow! Yang ni pun cantik juga. Nampak classy. Nanti nak suruh Irfan belilah. Kalau raya pun hidang nampak lorded." Ucap Juliana. Dia ketawa kecil.

 "Aku nak beli lagi mahal dari yang ni. Lagi cantik! Lagi claasy! Lagi berjenama!" Ucap Juliana.


 Dia ingin menyimpan cawan itu tiba-tiba cawan itu terjatuh dari pegangannya dan pecah. Juliana begitu terkejut.

 "Aaaaaaaah! Dah pecah!" Jerit Juliana. Mak cik Suhana tiba-tiba muncul. Dia terlopong.

 "What are you doing? Habis pecah! Three, kamu ni memang nak kena!" Marah Mak cik Suhana. Juliana menundukkan badannya.

 "Kamu buat kerja macam mana sampai cawan ni pecah hah??!! Kau ingat murah??" Tanya Mak cik Suhana begitu geram.

 "Minta maaflah, mak cik. Saya tak sengaja nak pecahkannya. Memang serius tak sengaja." Ucap Juliana meraih simpati.

 "Tak ada! Kamu memang akan kena dengan datin lepas ni. Aku akan report!" Mak cik Suhana kelihatan begitu bengang. Juliana tertunduk. Mak cik Suhana bercekak pinggang dan menggeleng.

 "KEMAS!" Marah Mak cik Suhana lalu terus berlalu pergi. Seorang tukang kebun lalu dan menggelengkan kepalanya.

 "Kesian." Ucap tukang kebun itu. Juliana mencebik.

 "Ish, menyibuk ja." Ucap Juliana. Sebaik sahaja tukang kebun itu pergi, Syafira muncul ke dapur. Dia menoleh memandang tukang kebun itu. Dia menuju ke arah Juliana.


 "Kenapa ni, Ju? Apa yang kau dah buat?" Tanya Syafira. Juliana menggeleng.

 "Ni, cawan yang satu ni aku terbagi jatuh. Pecah. Lepas tu orang tua tu datang marah-marah. Meluat betullah." Ucap Juliana begitu geram.

 "Ya? Yang tukang kebun tu kenapa pula?" Tanya Syafira.

 "Biarlah kat dia. Dia tu menyibuk ja." Marah Juliana. Syafira menggeleng.

 "Aku tak sukalah buat kerja ni! Aku nak balik! Nak balik!" Juliana menangis. Syafira menepuk bahunya.

 "Dah, dah. Memang kita akan berambus dari sini hari ni juga." Ucap Syafira.

 
Selfiestar vs novelistar {Spy 1,2,3,4 part 1}
Selasa, 30 Mei 2017 | 9:30 PTG | 1 comments

Hari berikutnya

 Professor Mawar membawa Asyraf keluar bersamanya untuk mengambil baju orang gaji yang diminta oleh Rina dari dalam kereta. Bolehlah Professor Mawar belanja Asyraf makan aiskrim. Sementara itu, empat orang gadis sedang berkumpul di dalam bilik muzik itu sambil berbincang tentang perancangan mereka sebelum memulalan operasi.

 "Jadi, Syafira spy number one, aku number two, Ju, number three and Nadia number four. Agree?" Tanya Rina. Mereka bertiga mengangguk.

 "Tapi masa kat sana, jangan bagi indetiti korang. Cakap yang nama korang Maid number two. Contoh, macam korang ikut nombor yang telah diberi. Amacam?" Tanya Rina. Juliana begitu teruja.

 "Wow! Memang best gila! Tak sabarnya." Ucap Juliana. Rina mengangguk.

 "So, memang semua dah setuju nak jalankan operasi?" Tanya Rina.

 "Setuju." Ucap Nadia.

 "Ingat, dekat sana nanti jangan main-main. Tolonglah serius." Ucap Rina.

 "Err, kalau aku nak jadi penghidang teh tak apakah? Sebab aku memang suka hidang teh. Pasti cawan dekat sana nanti cantik-cantik." Ucap Juliana.


 "Terserahlah dekat perempuan tu nak bagi kau buat apa nanti kat sana." Ucap Nadia.

 Juliana mengangguk.

 "Ok. Setuju." Ucap Juliana.

 "Ingat tau. Jangan gagalkan misi. Kalau tak, memang teramat-amat buruk padahnya." Ucap Rina. Mereka bertiga tetap mengangguk.

                                                                                      ***

 "Aduh, memang baju ni tak kena langsung kalau aku pakai. Pleaselah, aku takkan pakai!" Ucap Syafira membantah.

 "Alah, pakai jalah." Ucap Rina. Syafira menggeleng.

 "Baju ni cantik kalau kau pakai. Pasti perempuan tu jealous sampai senget mata dia." Ucap Juliana pula.

 "Pakailah." Ucap Nadia.

Syafira menggeleng.


 "Tak nak! Tak nak pakai! Kalau pakai T-Shirt dengan seluar tak apalah kan? Macam bibik biasa tu." Ucap Syafira. Mereka menggeleng.

 "Mana boleh, Syaf. Rumah Ralicia punya bibik semua pakai yang macam ni. Kalau tak, kami akan pakai T-Shirt dan seluar tracksuit biasa ja." Ucap Nadia.

 "Bukannya terdedah kat mana pun." Ucap Professor Mawar pula. Asyraf yang sedang menikmati air kotak berperisa oren memandang baju itu dan tersenyum.

 "Cantik." Ucap Asyraf. Yang lain sekadar ketawa kecil.

 "Pakai jalah. Kalau tak macam mana nak mulakan operasi??" Tanya Juliana.

 "Ok, ok! Aku pakai! Tapi jangan kata aku rela! Aku terpaksa ja." Ucap Syafira.

                                                                                             ***

 Syafira keluar dari bilik persalinan dan berjalan mahu menghampiri rakan-rakannya yang lain. Kelihatannya seperti tidak rela.

 "Hmm, oklah tu. Nampak ok ja. Tak ada apa-apa yang pelik pun bila Syafira pakai." Ucap Professor Mawar. Syafira tertunduk.

 "Kami pun dah sedia juga. Cantikkan?" Tanya Juliana.



 Syafira menggaru kepalanya yang tidak gatal. Dia tidak menjawab soalan Juliana. Kelihatan Asyraf sedang lena tidur.

 "Jadi, sebelum Asyraf bangun, baik kamu bertiga pergi. Nanti kalau dia bangun, prof akan bawa dia jalan-jalan." Ucap Professor Mawar. Mereka berempat mengangguk.

 "SPY 1,2,3,4! READY!" Jerit mereka berempat serentak. Operasi pun bermula!

                                                                                  ***

 "Kita dah sampai ke tempatnya. Rumah Ralicia." Ucap Rina. Mereka bertiga memandang rumah yang tesergam indah di depan mata.

 "Wow! Memang tak tipu kata Rina! Memang rumah ni besar dan indah sekali." Ucap Nadia seperti terpegun. Juliana memuncungkan mulutnya. Cemburu. 

 "Kan aku dah kata. Ralicia ni seseorang yang berpelajaran dan anak orang berada." Ucap Rina.

 "Dahlah tu, kita datang sini nak berlakon! Bukannya nak puji rumah dia!" Ucap Juliana.

 Syafira menganggukkan kepalanya. "Ya, betul tu! Harta dunia tak kekal." Ucap Syafira.

 "Jom, jom!" Ajak Rina. 

 Mereka pun menuju ke pintu pagar rumah itu. Terdapat seorang pengawal sedang berjaga di situ.

 Dengan melihat pakaian orang gaji itu, tanpa banyak songeh, pengawal itu pun terus membukakan pintu pagar rumah itu. Mereka berempat pun terus masuk ke dalam kawasan rumah mewah itu.

 "Senangnya, tak payah tanya apa-apa. Kan aku kata, uniform ni memang berguna untuk kita." Bisik Rina kepada rakan-rakannya yang lain. Mereka mengangguk.

 "Jom! Masuk cepat." Ajak Syafira. 

 Tiba-tiba seorang gadis yang kelihatan agak tua melihat mereka berempat. Dia berkerut.

 "Alamak, macam mana ni?" Tanya Juliana dalam nada berbisik.

 "Hah! Masuklah. Cepat, kita ada banyak kerja!" Ucap perempuan tua itu. Dia merupakan ketua kepada semua orang gaji. 

 "Ba...baik!" Jawab mereka berempat lalu terus masuk ke dalam rumah itu. Memang cantik sekali. Begitu besar sekali ruang tamunya. Ada beberapa orang gaji yang sedang mengemas ruang tamu itu.

 "Orang barukan di sini?" Tanya wanita tua itu.

 "Ya." Jawab Rina. Eh, orang baru? 

 "Kenapa datang awal sangat? Bukan sepatutnya pukul 10.00 pagi? Kenapa datang pukul 8.00 pagi?" Tanya wanita tua itu lagi.

 "Kami semangat nak kerja mak cik." Ucap Nadia. Wanita tua itu terangguk. 

 "Memang akan ada orang baru masuk kerja hari nilah. Nasib baik." Ucap Nadia berbisik kepada Juliana. Juliana tidak berkata apa.

 "Nama mak cik Suhana. Panggil ja mak cik Suhana. Nama kamu berempat ni siapa?" Tanya Mak cik Suhana.

 "Err, nama saya Nad...err, four!" Jawab Nadia. 

 "Four? Nama anak empat?" Tanya Mak Cik Suhana. Nadia mengangguk.

 "Nama samaran mak cik." Ucap Nadia.

 "Nama betul anak?" Tanya Mak cik Suhana.

 "Rahsiahlah mak cik." Ucap Rina.

 "Nama anak yang ni pula siapa?" Tanya Mak cik Suhana kepada Juliana.

 "Saya? Mak cik tak kenalkah? Nama saya Juliana Elviri..." Belum sempat mahu menghabiskan ayat, Rina mencubit kuat tangannya. Juliana menjerit kesakitan.

 "Kenapa ni nak?" Tanya Mak cik Suhana. Juliana menggeleng.

 "Nama dia three." Ucap Rina

 Mak cik Suhana menepuk kepalanya.

 "Three pula. Anak ni pula?" Tanya Mak cik Suhana.

 "Nama saya two dan ini pula..." Belum sempat mahu menghabiskan ayat, seorang wanitaagak tua tetapi kelihatan bergaya menuju ke arah Mak cik Suhana.

 "Suhana! Sepatutnya awak buat kerja. Bukannya melepak!" Ucap wanita itu. Mak cik Suhana menundukkan kepalanya.

 "Maafkan saya datin. Saya akan jalankan kerja saya sekarang." Ucap Mak cik Suhana.

 "Tapi, sebelum tu, ni empat pekerja baru yang nak datang kerja tu. Dah sampai." Ucap Mak cik Suhana. Wanita itu mengangguk. 

 "Oh, ok! Welcome! Thanks for coming. Maklumlah lagi lima orang pekerja kami minta berhenti. Entahlah kenapa. But, I'm so glad that four of you want to work at here." Ucap wanita itu. Mereka berempat tersengih.

 "Well, saya Datin Rahimah. Dan kamu berempat?" Tanya Datin Rahimah.

 "Err, saya two, ini one, ini three dan ini four." Ucap Rina. Datin Rahimah berkerut dan menganggukkan kepalanya.

 "Never mind, nama tu tak kisah, yang penting tu kerja. So, One, kamu tolong hidang makanan. Two, kemas bilik-bilik, three cuci pinggan and four tolong two. Ok?" Tanya Datin Rahimah. Mereka berempat mengangguk.

 "Gaji, nanti kita bincang. Start kerja dulu." Ucap Datin Rahimah. Mereka berempat mengangguk.

 "What?! Dia ingat kita nak sangatkah makan duit dia tu!?Tak ingin pun ok!" Marah Juliana agak geram.

 "Tulah, kerja kita lagi lorded." Ucap Rina. Juliana mengangguk. 

 "Dahlah tu. Jom berlakon." Ucap Nadia. 

                                                                                    ***

 Ralicia menuju ke dapur. Dia membuka peti sejuk dan mencapai air kotak berperisa oren. Dia duduk di meja dapur dan menikmati jus oren itu. 

 Juliana yang sibuk mengelap pinggan magkuk itu memandang Ralicia. Ralicia tidak ternampaknya. Juliana menggaru kepalanya dan terus masuk ke dalam bilik air. Dia mengunci bilik air itu.

 "Macam mana ni? Kalau dia nampak aku, sure dia kenal. Sure dia tahu." Ucap Juliana sambil meraup wajahnya. Dia mengeluarkan telefon bimbitnya dan menghubungi Rina. 

 "Ish, pleaselah angkat Rina." Ucap Juliana.

 "Ish, jawablah." Ucap Juliana. 

 Juliana menghendap Ralicia dari sebalik pintu itu. Harap-harap Ralicia beredar. Kelihatan Ralicia sedang bermain dengan telefonnya. 

 "Pergilah sana. Pergilah sana. Go away." Ucap Juliana. 

 Ralicia berdiri dan meninggalkan meja itu menuju ke ruang tamu. Juliana menghembus nafas lega. Dia keluar dari bilik air itu.

 "Susahlah. Rina, what do we want to know right now?" Tanya Juliana seorang diri. 

                                                                                     ***

 Syafira memulas tombol pintu satu bilik. Dia pasti ini biliknya kerana dia ada nampak gadis itu keluar dari bilik ini tadi. Ralicia sudah keluar dengan keluarganya pergi jalan-jalan. Jadi, inilah peluang untuk Syafira menyiasat. 

 Syafira dapati yang pintu bilik Ralicia tidak berkunci. Peluang yang baik. Belum sempat mahu masuk ke dalam bilik itu...

 "Cari apa dalam tu?" Tanya satu suara. Jantung Syafira seperti ingin pecah pada masa itu. Dia menoleh.
Selfiestar vs novelistar {We meet again part 6}
Isnin, 29 Mei 2017 | 8:34 PTG | 0 comments

 "Nanti saya call balik. Ok. Bye." Rafiq memutuskan panggilan lalu terus duduk di meja makan. Kelihatan Syafira sedang menghindangkan lauk-pauk kepada  Asyraf.

 "Makan, Asyraf." Syafira sekadar mempelawa Asyraf makan manakala Rafiq langsung tidak diendahkan. Rafiq berkerut,

 "Err, mana makanan saya?" Tanya Rafiq. Syafira sekadar buat tidak endah dan menuangkan lauk-pauk ke pinggannya dan ke pinggan Asyraf.

 "Syafira, mana makanan saya?" Tanya Rafiq lagi sekali lagi agak lembut. Syafira masih begitu. Buat tak tahu sahaja.

 "Makan ya, Asyraf. Esok ikut mama lagi pergi sana. Bestkan duduk sana dari duduk kat rumah ni tak buat apa?" Syafira seakan menyindir.

 Rafiq terdiam terus. Syafira memang menyindirnya.

 "Kenapa tiba-tiba sahaja?" Tanya Rafiq. Syafira menyuap sesuap nasi ke mulutnya.

 "Syafira. Kenapa tiba-tiba ja ni? Apa yang saya dah buat? Saya janji esok saya bawa Asyraf pergi main kat taman. Janganlah buat saya ni macam orang yang tak dipedulikan." Ucap Rafiq meraih simpati. Syafira memandang Rafiq dengan sayu.

 "Kalau awak nak makan, makan jalah. Cedoklah nasi dengan kuah tu sendiri. Jangan buat drama air mata dekat sini boleh tak? Saya tak laratlah. Saya letih." Ucap Syafira sambil meneguk minumannya.

 "Asyraf, nak tambah lagi nasi?" Tanya Syafira kepada Asyraf. Asyraf menggeleng.

 "Tapi tolonglah beri perhatian sikit. Ni, tak. Buat saya macam anak tiri." Ucap Rafiq. Syafira buat tidak peduli sahaja. Dia malas mahu bincangkan hal Ralicia pada waktu begini. Nanti dia akan bertanya.

                                                                                         ***

 "Tunggu lamakah?" Tanya Nadia kepada Rina. Rina menggelengkan kepalanya.

 "Tak lamalah. Baru ja sampai." Ucap Rina.

 "Well, aku ajak kau datang sini just nak bincang fasal perempuan hari tu." Ucap Rina. Nadia mengangguk.

 Tiba-tiba satu kereta meluncur laju. Keluarlah seorang wanita yang cantik dan bergaya dari perut kenderaan. Dia melambaikan tangannya pada Rina dan Nadia. Dia terus duduk di situ. Dia menanggalkan kaca mata hitam yang dipakainya itu.

 "Hello. Sorry lambat." Ucap Juliana. Mereka berdua menggelen.

 "Tak apa. Cepatlah. Kita dah nak mulakan mensyuarat tergempar ni." Ucap Rina.

 "Apa?" Tanya Juliana.

 "Fasal perempuan tak guna hari tu! Aku memang tak puas hati dengan perempuan tu. Aku rasa, dia saja nak musnahkan rumah tangga Syafira dengan Rafiq! Hei, korang semua tak geramkah dengan perempuan tu? Syafira tu kan kawan kita. Korang tak kesiankah?" Tanya Rina bertubi-tubi.

 Juliana dan Nadia memandang sesama-sendiri dan memandang Rina.

 "Rina, kami bukannya tak kesian. Kesian. Tapi, apa boleh buat?" Ucap Nadia. Rina mengetuk meja itu dengan geram sekali.

 "Apa boleh buat? Kau boleh tanya lagi apa boleh buat?" Tanya Rina. Nadia mengangguk.

 "SIASAT!" Ucap Rina. Juliana terbeliak biji mata.

 "What? Nak jadi detective tak bergaji? Ouhh, pleaselah. Tak nak! Aku tak nak! Aku ni model, tak mainlah jadi penyiasat." Ucap Juliana sambil menggulung hujung rambutnya. Rina mencebik.

 "Ju! Demi Syafira! We have to do something." Ucap Rina. Juliana terdiam dan memeluk tubuhnya. Nadia mengangkat bahunya.

 "Rina, ni bukannya fasal tak nak bantu dia. But, kami ada banyak kerja lagi nak buat. Lagipun, kita nak siasat apa?" Ucap Nadia. Rina menggeleng.

 "NO! Cuti right? So, kena juga tolong Syaf. Kalau tak nak tolong, aku anggap korang semua memang tak berperikemanusiaan! Bukan tu ja, korang juga aku anggap someone yang selfish dan tak guna or dalam bahasa yang agak sopan! USELESS!" Ucap Rina. Nadia dan Juliana terlopong.

 "What?! Sampai macam tu sekali kau anggap? Janganlah macam ni, Rina. Pleaselah faham." Ucap Nadia.

 "Betul tu! Kau jangan ingat kami tak ada kerja lain tau." Ucap Juliana.

 "Keputusan malam ni dalam whatsapp! Kalau korang tak balas apa or kata tak boleh, kita putus sahabat buat selamanya! Kalau korang susah aku akan tolong juga. So, fikirlah." Ucap Rina lalu terus beredar pergi dari situ.

 Nadia dan Juliana mengeluh berat.

 "Macam mana ni, Ju?" Tanya Nadia.

 Juliana meraup wajah comelnya itu. "Apa boleh buat lagi?" Tanya Juliana pula.

                                                                                              ***

 Syafira meminum teh yang dihulurkan oleh Nadia.

 "Thanks." Ucap Syafira.

 "Well, Syaf kau sedih lagikah fasal Rafiq?" Tanya Rina. Syafira memandang Rina. Dia meletakkan cawan itu di atas meja dan tertunduk.

 "Ok, aku rasa ya. So, kami tiga orang dah ada plan." Ucap Rina. Syafira tergamam. Dia berkerut.

 "Plan? Plan apa?" Tanya Syafira.

 "Plan nak siasat perempuan tulah. Yang kononnya dia tu akan berkhawin dengan Rafiq." Ucap Rina.

 "Ouhh, Ralicia?" Tanya Syafira meminta kepastian.

 "Yes! Ralicia! Apa kata kita sama-sama siasat?" Tanya Rina. Syafira tertunduk.

 "Well, Syaf, kau percayakah perempuan tu betul-betul?" Tanya Nadia. Syafira mengangkat bahunya. Dia memandang Asyraf.

 "Aku bersabar sebab Asyraf ni ja. Kalau tak, memang perang." Ucap Syafira.

 "So, Ju. Teruskan." Ucap Rina.

 Juliana dengan wajah yang tidak mampu itu terus berdiri.

 "Kita.....kita akan menyamar jadi seorang.....seorang....seorang orang gaji....." Ucap Juliana lalu terus menangis. Syafira terkejut. Kenapa Juliana menangis sampai begitu?

 "Alah, janganlah nangis, Ju. Kita bukan jadi orang gaji yang biasa tu, kita akan jadi orang gaji yang ada taraf. Yang pakai baju hitam dengan putih tu. Lagipun kerja jadi bibik pun cari rezeki yang halalkan daripada buat kerja yang tak senonoh." Ucap Rina.

 "Yakah! Kalau macam tu oklah. Aku setuju!" Ucap Juliana.


 "Apa ni? Aku tak fahamlah!" Ucap Syafira.

 "Sebenarnya, aku dah kaji latar belakang Ralicia tu. Dia tu anak orang kaya. Memang kaya. Rumah bagaikan istana. Mak dengan ayah dia orang berada tau. Dia tu pun seseorang yang berpelajaran." Ucap Rina.

 "Yalah tu, Irfan pun berpelajaran juga." Ucap Juliana sambil memejamkan matanya dan tersenyum.

 "Mak ayah dia pun orang berada and dia pun baik. Macam Ralicia tu sombong ja." Ucap Juliana lagi ingin memuji Irfan. Rina terangguk.

 "Ok, ok! Irfan lagi better dari dia. So, aku bercadanglah nak jadi maid. Kalau jadi maid, kita boleh tahu agenda dia just like that." Ucap Rina sambil memetik jarinya.

 Syafira terangguk. "Betul juga. Aku pun tak boleh tuduh Rafiq macam tu ja. Betulkan?" Tanya Syafira. Rina mengangguk.

 "So, dengan berlakon jadi maid, kita boleh tahulah apa tujuna dia." Ucap Syafira.

 "Ya! Tepat dan sangat benar!" Ucap Nadia.

 "Bagus ideal ni. Sangat bernas." Ucap Syafira.

 "Ya. Betul." Ucap Juliana.

 "Well, fasal kostum jangan risau. Prof Mawar akan bagi. Dia kan ada banyak jenis kostum. So, jangan nak dibimbangkan sangat." Ucap Rina.

 "Kau dah beritahu dekat Prof?" Tanya Syafira.

 "Dah. Dia kata esok dia bawa." Ucap Rina.

 Syafira terangguk. Dia memandang Asyraf dan tersenyum. Harap-haraplah Ralicia hanya menipu.

Selfiestar vs novelistar {We meet again part 5}
Ahad, 23 April 2017 | 11:33 PTG | 0 comments

 Mereka semua menoleh dan kelihatan seorang gadis yang berpakaian agak lorded sedang berdiri di muka pintu. Dia tersenyum sinis. Mereka berempat berkerut memandang perempuan itu. Tidak pernah dikenali oleh empat sekawan itu.

 "Ya, cari siapa? Prof Mawar sekejap lagi dia datang. Tunggulah dulu." Ucap Nadia. Perempuan itu menggeleng.

 "Saya tak cari dia tu pun. Siapa dia pun, saya tak kenal." Ucap Gadis itu.

 "Habis, cari apa? Cari siapa? Nak ambil adik balik dari kolejkah?" Tanya Rina pula. Gadis itu tetap menggeleng.

 "Saya nak cari Syafira Airah. Dia ada dekat sini?" Tanya gadis itu. Semua orang memandang Syafira. Syafira memandang tiga rakannya itu dan memandang gadis yang tibe-tiba sahaja muncul.

 "Ya, saya Syafira. Kenapa?" Tanya Syafira agak hairan.

 "Ouhh, ok. So, boleh kita bincang kat tempat lain?" Tanya gadis itu.

 "Biarlah bincang dekat sini. Apa salahnya?" Tanya Rina agak garang.

 Syafira memandang Rina dan memandang gadis itu.

 Gadis itu ketawa kecil dan begitu sinis.

 "Well, terserah. So, saya kena cepat." Ucap gadis itu.

 "Err, duduklah di sini." Pelawa Nadia. Syafira mengangguk. Gadis itu pun duduk di sofa itu.

 "Sebelum tu, biarlah saya kenalkan diri dulu. Nama saya Ralicia." Ucap Ralicia. Syafira mengangguk.

 "Ya, jadi, kenapa awak jumpa saya? Ada apa-apakah?" Tanya Syafira. Gadis itu tersenyum dan mengangguk.

 "Ya, memang ada perkara yang begitu penting yang ingin dibincangkan. Sangat penting. Ia memerlukan perbincangan dari awak sendiri dan keputusan." Ucap Ralicia. Syafira terangguk. Rina dan Juliana yang sedang mengipas diri yang kepanasan sudah menjadi letih.

 "Ish, cakap jalah apa yang nak dicakap. Entah apa-apalah perempuan ni." Ucap Juliana agak perlahan.

 "Entah, dahlah selepas sampai ja perempuan ni, bilik ni tiba-tiba jadi panas." Ucap Rina pula. Mereka masih mengipas diri mereka.


 "Sebenarnya, saya datang sini just nak kata yang saya dan Rafiq akan berkahwin." Ucap gadis itu. Syafira menjadi begitu terkejut dan sepertinya jantung yang berdegup normal sejak tadi seperti hendak meletup.

 Rina, Juliana dan Nadia terlopong. Ralicia biasa sahaja.

 "Well, kami dah bercinta dah lama. Tiba-tiba awak datang menyibuk dan memutuskan segalanya! And now, saya nak tuntut balik!" Ucap gadis itu. Suka hati sahaja mulutnya itu berkata begitu. Siapa yang lamar siapa?

 Mata Syafira sudah mula berkaca-kaca. Hatinya pecah terbelah berjuta-juta. Tak dapat ditahan lagi sebak di dada.


 "Hei, hei, hei! Kau siapa sekarang ni nak cakap macam tu dekat dia? Jangan mimpilah! Muka macam tayar pecah, ada hati nak jadi madu! Ramai lagilah lelaki kat luar sana tu, kenapa kena kacau Syafira punya! Pleaselah!" Marah Juliana. Rina dan Nadia mengangguk. Syafira sudah menangis teresak-esak.

 "Cakaplah apa yang nak dicakap. Keputusan tu tak akan berubah. Inikan takdir tuhan. Kena terima!" Ucap Ralicia begitu sinis.

 "Takdir? Hello, ini bukannya takdir, ini kau yang cari sendiri! Perempuan tak sedar diri!" Marah Rina pula.

 "Well, saya kena pergi. Banyak persiapa kahwin yang ingin disiapkan. Well, you all jangan lupa datang pula. Kad jemputan nanti saya bagi. Bye." Ucap Ralicia lalu terus keluar dari bilik itu.

 "Ish, perempuan ni memang nak kena!" Rina sudah mahu kejar dan menghadiahkan tumbukan tetapi Nadia menghalang.

 "Sudahlah, jom pujuk Syaf." Ucap Nadia lalu mereka menuju ke arah Syafira yang masih menangis.

 "Dah, dah. Sabar. Maybe dia hanya nak..." Belum sempat Nadia mahu habiskan ayat, Syafira sudah memotong.

 "Mana ada! Memang aku tengok Rafiq sekarang ni berubah. Memang betul sangkaan aku! Dia....dia....dia ada perempuan lain!" Syafira menangis. Juliana memeluk bahu Syafira.

 "Tak apa, nanti kalau aku jumpa perempuan tu, tahulah apa nasib dia!" Ucap Rina pula.

 "Sudahlah. Tak apa, balik ni kau tanya Rafiq elok-elok. Jangan tuduh sesuka hati. Zaman sekarang orang dengki." Ucap Nadia. Syafira menggeleng.

 "Tak! Memang sah, sah dia nak kahwin lain!" Ucap Syafira sampai tersedu-sedu.

 Kasihan pula Rina, Juliana dan Nadia melihat. Ingatkah Rafiq tu hanya sayangkan Syafira seorang. Rupanya diam-diam ubi berisi. Rafiq ada skandal dengan Ralicia dan bakal berkahwin tak lama lagi. Siap nak jemput lagi.

 "Eh, kenapa ni?" Tiba-tiba Professor Mawar bersama Asyraf memasuki ke dalam bilik itu. Professor Mawar terus menuju ke arah Syafira.

 "Kenapa ni?" Tanya Professor Mawar tetapi langsung tidak dilayan oleh Syafira yang masih menangis.

 "Kenapa ni, semua?" Tanya Professor Mawar. Asyraf menggoyangkan bahu mamanya itu berkali-kali.

 "Suami Syafira. Dia nak kahwin lain." Ucap Juliana agak perlahan sambil memandang sayu ke arah rakannya itu. Professor Mawar ternganga.

 "Ya Allah. Betulkah ni? Siapa bagitau?" Tanya Professor Mawar lagi.

 "Tadi, bakal isteri dia datang. Suka hati ja. Ish, macam nak pergi cari dan fight belakang kolej." Ucap Rina begitu bengang.

 Professor Mawar menepuk dahinya. Syafira sudah diam. Dia menongkat dagu.

 "Sabar jalah. Bincang dulu ya." Ucap Professor Mawar, bersimpati.

                                                                               ***

 Syafira sekadar mendiamkan dirinya. Asyraf bermain bersama Juliana dan Nadia. Rina sedang menulis sesuatu.

 Syafira melihat jam di dinding. Sudah jam 6.00 petang. Dia sepatutnya pulang tetapi marahnya itu membantutkan hasratnya.

 "Oklah, aku balik dulu ya. Dah pukul berapa dah ni." Ucap Juliana.

 "Bye bye!" Ucap Juliana sambil bersalaman dengan Professor Mawar dan terus meninggalkan mereka di situ. Nadia pun sama.

 "Oklah, kalau nak duduk sini lagi, duduklah. Prof nak pergi pejabat." Ucap Professor Mawar. Rina dan Syafira bersalaman dengan Professor Mawar.

 "Huh." Syafira mengeluh. Rina memandang Syafira.

 "Oklah, balik dulu." Ucap Syafira. Dia mencapai tangan anaknya dan berjalan ingin keluar. Tiba-tiba Rina menghalang laluannya.

 "Janganlah sedih wahai Syafira!" Ucap Rina sambil tersenyum.

 Syafira menggeleng.

 Rina membuat gaya rambut yang agak kelakar. "Kalau sedih, nanti raksasa Rina akan muncul di rumah dan..." Belum sempat Rina mahu habiskan ayat keanak-anakannya itu, Syafira sudah memukul perlahan kepala Rina.


 "Dahlah, Rina. Aku ok ja. Kau tak payahlah buat macam aku ni budak umur tiga tahun." Ucap Syafira. Rina tertunduk.

 "Oklah. Bye Rina. Jumpa kau esok." Ucap Syafira. Asyraf tersengih.

 "Ok, bye! Bye Asyraf." Ucap Rina. Asyraf tersenyum sambil melambaikan tangannya.

 "Siaplah kau." Ucap Syafira perlahan tetapi penuh kegeraman yang ditahan.

________________________________


Selfiestar vs novelistar {We meet again part 4}
| 8:53 PG | 0 comments

 "Janganlah nangis wahai, Asyraf! Please jangan nangis. Dah berapa tahun tapi still nangis kalau mama tak ada! Macam mana nak jadi lelaki sejati kalau macam ni?" Ucap Rina sambil menepuk-nepuk bahu kanak-kanak itu.

 Asyraf masih menangis tanpa mempedulikan rungutan Rina itu. Rina semakin penat. Dia akhirnya menepuk dahinya dan membaringkan dirinya di atas sofa.

 "Mama!! Mama!! Mama!! Mama!!" Asyraf menjerit memanggil mamanya, Syafira yang sedang membeli makanan buatnya. Tiba-tiba Juliana, Nadia dan Professor Mawar memasuki ke dalam bilik itu dengan keadaan tergesa-gesa.

 "Eh, Asyraf. Kenapa ni? Rina! Bangunlah. Asyraf sedang menangis, boleh pula dia tidur!" Ucap Nadia sambil membaling satu bantal empuk ke wajah Rina. Rina terjaga lalu menenyeh biji matanya.

 "Mana ada aku tidur. Aku penatlah nak jaga budak ni. Dari tadi menangis tak henti-henti. Malahan, makin lama makin deras! Mana Syaf? Dia beli makanankah, tidur?" Tanya Rina agak bengang.

 "Heehleh, dia yang tidur tak sedarkan diri. Kata orang pula. Dah tak tahu cara nak jaga budak tu, mengaku jalah. Nanti kalau kau kahwin, macam mana kau nak jaga anak kau? Tidur macam ni jugakah? Buat tak tahu. Sambil lewa?" Juliana pula yang membebel. Rina memeluk tubuhnya.

 "Dah, dah. Nanti mama datang." Ucap Juliana. Asyraf menggeleng dan masih menangis.

 "Kejap, prof call dia. Korang pujuk dulu ya." Ucap Professor Mawar sambil keluar dari bilik itu.

Syafira: Hello.
Professor Mawar: Syafira! Mana kamu pergi ni?  Asyraf sedang menangis! Cepat!
Syafira: Kejap kejap... On the way ni. Nak pi sanalah.
Professor Mawar: Oh, yakah. Baguslah kalau macam tu.
Syafira: Oklah. Tak boleh call time memandu ni. Lagipun dah nak sampai.
Professor Mawar: Hurmm, yalah.
 Professor Mawar memutuskan panggilan dan memasuki semula ke dalam bilik itu.

 "Dia dah nak sampai. Asyraf, mari ikut akak pergi tunggu mama kat luar." Professor Mawar mempelawa. Rina terangkat keningnya.

 "Akak? Bukannya mak cikkah? Ops, atau bahasa yang lebih sopan, auntie." Ucap Rina.

 "RINA!" Professor Mawar agak bengis. Rina tersengih-sengih.

 "Ok, ok! Minta maaf prof yang cantik lagi muda berseri!" Ucap Rina.

                                                                            ***

 Syafira keluar dari kereta dan memasuki ke dalam bilik. Tiba-tiba dia ternampak hanya Rina dan Nadia sahaja di dalam bilik itu. Syafira meletakkan bungkusan makanan yang dibeli di atas meja dan melihat sekeliling.

 "Mana Asyraf?" Tanya Syafira.

 "Ikut prof beli aiskrim. Juliana pergi toilet. Nasiblah, Asyraf boleh duduk dengan prof." Ucap Rina. Nadia mengangguk.

 "Oh. Kalau macam tu oklah." Ucap Syafira.

 "So, sepanjang prof tak ada, apa korang bertiga buat?" Tanya Syafira.

 "Mana ada buat apa! Kitorang just bahagia daripada kena jerit dari anak kau, Syaf! Kalau tak telinga ni asyik pekak sebelah ja. But now, we feel so harmony! Bahagia!" Ucap Rina. Rina dan Nadia memandang ke atas dan tersenyum-senyum bahagia.


 "Err, apayang korang berdua..." Belum sempat mahu menghabiskan ayat, Juliana yang tiba-tiba masuk memotong.

 "Alah, memang anak kau tu susah dikawal! Kau boleh take care dia tu, dikira oklah! Begitu tabahnya kau!" Ucap Juliana. Syafira tersenyum-senyum.

 "Tabahnya!" Ucap Nadia pula. Syafira tersengih.

 "Alah biasa ja." Ucap Syafira.

 "Kalau macam nilah, boleh dinobatkan ibu terbaik!" Ucap Juliana.

 "Alah, dengan perangai kau yang peramah tu pun, semua orang suka. Janganlah buat aku blushing macam ni." Syafira semakin lama semakin kurang selesa.

 "Rafiq sure sayang!" Ucap Nadia. Syafira tertunduk.

 "Confirm!" Ucap Nadia.

 "Sayang Syafira!" Ucap Juliana pula.

 "Gila-gila punya!" Ucap mereka berdua serentak. Syafira sekadar menutup kedua pasang telinganya.


 "TAK MUNGKIN!" Jerit Syafira dengan sekuat hatinya. Tiba-tiba Rina menarik Syafira.

 "Hei, hei! Dahlah. Tak habis-habis bagi orang menyampah." Ucap Rina. Nadia dan Juliana ketawa kecil.

 "Ish, gelak apa?" Marah Syafira.

 "Maafkan kami." Ucap Juliana. Syafira terangguk.

 "Salahkah? Puji ja pun." Ucap Nadia. Syafira menggeleng.

 "Ehem, hai." Ucap satu suara. Mereka berempat menoleh.



___________________________



Older Post
Say HI !
Hello there! I hope you love my novels and bass song! Please visit my official blog... izzatisarafinahanis.blogspot.my! If you hate my blog, just ctrl W! If you like my blog please follow! Thanks for being here!


Navigations ~~

Owner Novels'list Tales



Credit
Skin By Ieyda
Basecode Cikin
Edited By izzati haruno
Comes again!


Welcome to my blog! Follow me? | Dashboard

cute lil neko