Izzati novels
Selfiestar vs novelistar {R&R story Part 5}
Sabtu, 9 Disember 2017 | 3:52 PG | 6 comments

 Syafira duduk termenung di dalam biliknya. Kelihatan dia sedang runsing dan mempunyai begitu banyak masalah. Asyraf sedang tidur di atas katil tidak diganggu. Syafira mengeluh mengenangkan apa yang telah terjadi padanya pada minggu lepas. Dia mengeluh sedikit.

 Dia mencapai telefonnya dan melihat foto-foto kenangannya bersama bekas suami. Rafiq yang dia kenal bukan begini dahulu. Rafiq yang dia kenal dahulu merupakan seorang yang amat baik dan tidak pernah menyakiti hati Syafira. Dia seperti mahu menangis sahaja tetapi air mata itu tetap ditahan untuk berlagak yang dia masih kuat.

 Syafira terus membuang segala foto-foto memorinya bersama Rafiq. Dia sudah tidak mahu menyimpan apa-apa kenangan lagi berkaitan dengan lelaki yang telah membuangnya demi seorang gadis yang tidak setia. Syafira sudah nekad untuk meneruskan kehidupan demi Asyraf. Rafiq juga sudah tidak kisah tentang Asyraf. Syafira melihat anaknya itu sambil mengusap lembut kepala Asyraf.

 Dia begitu kasihan sekali dengan nasib Asyraf yang tidak dipedulikan oleh Rafiq. Rafiq menganggap bahawa Asyraf seperti tidak pernah wujud dan buat endah tidak endah sahaja. Syafira menggengam tangan kanannya.

 "Ya Allah. Berikanlah aku kekuatan demi Asyraf." Ucap Syafira sambil memejamkan matanya. Air mata sudah berlinangan. Dia tidak dapat menahan air mata itu lalu terus menangis sambil menekup wajahnya. Perempuan mana tak sedih kalau sudah ditinggalkan oleh seorang lelaki yang mengejar orang lain? Perempuan mana tak sedih kalau dia seorang yang setia ditinggalkan terkapai-kapai? Mesti sedih. Tetapi ini takdir. Memang jodohnya dengan Rafiq tidak panjang.

 Tiba-tiba telefonnya berdering. Tertera nama Rina di skrin telefon biasa itu. Syafira mengusap air matanya dan terus menjawab panggilan telefon dari sahabat karibnya sejak sekolah menengah itu.

Syafira: Assalamualaikum.
Rina: Waalaikumussalam. Syaf, kau ok tak ni?
Syafira: Hm, aku ok ja. Kenapa kau call?
Rina: Alah, akukan sahabat baik kau. Tentulah aku nak ambil tahu hal kau. Macam tak ok ja ni.
Syafira: Hmm.
Rina: Kau menangiskah?
Syafira: Ah, mana ada! Aku ok ja. Betul.
Rina: Sabarlah ya, Syaf. Aku faham perasaan kau. Akukan perempuan sama dengan kau. Kawan baik kau lagi.
Syafira: Ish, nak buat macam mana Rin? Aku memang kena sabar. Tabah demi Asyraf.
Rina: Tulah. Fikirkan anak kau. Rafiq tu lantak dialah! Tapi serius aku memang nak tahu kenapa dia lepaskan kau. Bagitaulah. Kau tak bagitau pun.
Syafira: Hmm, nantilah aku bagitau kau.
Rina: Aku call ni bukan nak tanya fasal kau ja. Nak ajak kau keluar dengan kami semua sekali.
Syafira: Hah? Siapa?
Rina: Dengan siapa lagi? Aku, Ju dengan Nadlah. Macamlah kita ada kawan lain.
Syafira: Oh, okay. Pukul berapa? Kat mana?
Rina: Dekat tempat biasa. Restoran biasa. Pukul tiga. Aku datang ambil kau.
Syafira: Oh, oklah.
Rina: Ok, kejap aku pergi ambil. Assalamualaikum.
Syafira: Waalaikumussalam. 
 Syafira memutuskan panggilan. Dia meletakkan telefonnya di atas katil dan berdiri. Dia melihat jam di dinding. Sudah 2.25 petang. Dia memandang Asyraf. Asyraf masih tidur. Tepat 2.30 petang, dia harus kejutkan Asyraf untuk dimandikan dan mengikut dia keluar bersama sahabat-sahabatnya. Dia terus masuk ke dalam bilik air untuk mengambil wuduk kerana dia masih belum menunaikan solat fardhu Zuhur.

                                                                             ðŸ’®ðŸ¬ðŸ’®

 "So nice. You already divorced her. Now, she can let us live happily without any distraction. See, senang ja kan nak ceraikan dia? I pun senang. Tak payah nak ada saingan. Now, kita boleh hidup dalam keadaan yang paling bahagia. Just you and me." Ucap Ralicia sambil tersenyum bahagia. Rafiq yang duduk sekadar tersenyum tawar. 

Ralicia memandang Rafiq yang mengukirkan senyuman tidak ikhlas. Ralicia tertunduk. 

 "You regret?" Tanya Ralicia spontan. Rafiq memandang Ralicia dan berkerut. 

 "Apa yang I regret?" Tanya Rafiq. 

 "Sebab divorce dia!" Ucap Ralicia begitu geram sekali. Dia berdiri menghandap Rafiq dengan pandangan mata yang tidak puas hati. 



 Rafiq menggelengkan kepalanya.

 "Tell the truth." Ucap Ralicia. Rafiq tetap menggeleng.

 "Nonsense. Tak adalah. You know me right? I tak akan menyesal dengan apa yang I dah lakukan. Kalau I dah buang, I tak akan kutip balik." Ucap Rafiq begitu yakin diri. Ralicia merenung wajah Rafiq lama-lama dan menganggukkan kepalanya.

 "I see. Baguslah kalau macam tu. Apa yang ada pada diri perempuan tu? She just a novelist. Nothing yang nak dibanggakan sangat dengan novel yang merapu. Right?" Ucap Ralicia. Rafiq terdiam.

 "RAFIQ!" Panggil Ralicia begitu tegas dan serius. Rafiq memandang Ralicia.

 "You regret. I know it!" Ucap Ralicia. Rafiq menggeleng.

 "No. I tak menyesal pun dengan apa yang I dah buat." Ucap Rafiq. Ralicia terangguk.

 "Then, why you tak respon dengan apa yang I katakan tadi? Annoying!" Ucap Ralicia.

 "Oklah, Ralicia. I need to go now. My dad want to see me." Ucap Rafiq sambil berdiri. Ralicia mengangguk. Wajahnya muram.

 "See you later, dear." Ucap Rafiq sambil tersenyum dan terus keluar dari rumah itu. Ralicia terdiam dan tersenyum seorang diri.

                                                                                     ðŸ’®ðŸ¬ðŸ’®

"So, nak pergi mana lepas ni?" Tanya Juliana sambil menyuapkan Asyraf nasi goreng. Dia begitu sayangkan anak kecil itu. Syafira termenung sahaja. Nasi kosong dengan sayur campur yang dipesannya hanya dikunyah sedikit. Sirap bandung masih tidak dihirup. Nadia memandang Syafira. Rina mengeluh melihat reaksi Syafira yang tidak gembira seperti dahulu. 

 "Err, entahlah. Apa kata kita belikan Asyraf apa-apa mainan. Mesti Asyraf sukakan?" Ucap Rina sambil mencubit manja pipi Asyraf. Asyraf sekadar ketawa kecil. Juliana tersenyum lucu. Nadia tersenyum tawar dan memandang kembali Syafira yang muram. 

 "Tak payahlah. Lagipun banyak mainan Asyraf." Ucap Syafira perlahan sahaja. Mereka bertiga di situ sekadar terdiam. 

 "But, tak salahkan kalau kita nak beli lagi? Baru Asyraf happy. Right?" Ucap Nadia pula. Syafira menggeleng. 

 "Dia tak perlukan mainan pun actually. Dia perlukan kasih sayang. Tapi, apakan daya. Dari seorang ibu dan tiga orang sahabat mamanya sahaja kasih sayang diberi buatnya. Dia macam tak ada ayah. Kasihan betul dengan anak aku ni." Ucap Syafira. 

 Nadia tertunduk. Rina mengetap giginya. Juliana memandang Syafira dengan penuh rasa simpati. 

 "Sabarlah Syafira. Kau kata kau nak tabah. Kalau kau tunjuk reaksi macam ni dekat Asyraf, macam mana dia nak happy? Janganlah macam ni please. Janganlah tunjuk sangat yang kau tu tak boleh move on tanpa dia." Ucap Rina. Syafira tertunduk. 

 "Kalau dia tengok, mesti dia rasa yang kau ni jenis tak boleh hidup tanpa dia. Kau kena tunjuk yang kau boleh move on walaupun ditinggalkan oleh dia. Buktikan yang tanpa dia pun kau boleh hidup. Buktikan yang dia bukan segala-galanya buat kau." Ucap Rina lagi. Syafira masih tertunduk. 

 "Yes. Apa yang Rina cakap tu betul. Lagipun kau berilmu. Kau ada kerjaya iaitu seorang cikgu dan novelist. So, kau boleh bawa diri kau." Ucap Nadia pula. Juliana mengangguk tanda setuju. Syafira mendongak sedikit. Dia dapat rasakan apa yang dikatakan oleh Rina dan Nadia ada benarnya. Kenapa dia perlu bersedih memandangkan Rafiq sudah mahu menjadi suami kepada Ralicia, perempuan yang tidak setia. 

 Kenapa dia perlu murung dan biarkan hidupnya jadi terkompang-kamping memandangkan dia masih mempunyai kerjaya sebagai seorang guru dan penulis? 

 Kenapa dia perlu berduka memandangkan dia masih ada Asyraf dan ibu bapa tercinta. 

 Allah SWT membuang seseorang dari hidupnya untuk memberikan yang lebih terbaik. Hanya Allah SWT sahaja tahu segala-galanya tentang hambaNYA. Mesti ada hikmah atas segala yang telah diaturkan oleh Allah SWT yang maha mengetahui.  Dia reda. Dia mesti kuat! 

 "Betul jugakan?" Syafira sudah mula bersuara. Mereka bertiga tersenyum. 

 "Aku sepatutnya mesti kuat. Bukannya murung macam perempuan yang ketagihan cinta dari lelaki yang tidak setia dan telah buang aku dari hidupnya. Sekarang aku faham. Mesti ada hikmah. Aku mesti buktikan yang aku boleh move on! Aku akan tunjukkan yang aku seorang yang berani dekat dia." Ucap Syafira. Mereka bertiga tersenyum dan mengangguk. 

 "Macam inilah Syaf yang aku kenal." Ucap Juliana. Asyraf ketawa kecil. Juliana mencubit manja pipi Asyraf. 

 Syafira ketawa kecil dan tersenyum. "Thanks sebab korang banyak berikan aku semangat. Terima kasih sangat-sangat." Ucap Syafira. 

 "Kami akan doakan agar kau tetap tabah. Kami pasti kau boleh berusaha untuk jadi lebih baik dari sekarang. Kami percayakan kau!" Ucap Juliana sambil mengenggam tangan kanannya. 

 Syafira mengangguk. "Yes!" Ucap Syafira. 

 "YEAY! YANG NILAH SYAF YANG KAMI KENAL!!" Jerit mereka bertiga begitu teruja. Syafira agak terkejut. Semua orang di restoran itu sekadar memandang mereka begitu pelik. Mereka bertiga tertunduk. Malu mahu tunjukkan wajah mereka. Terlebih teruja. 

 "Alamak, tak boleh terlalu excited sangat." Ucap Nadia perlahan. Wajahnya merah. Juliana dan Rina mengangguk. Syafira ketawa kecil. Kini Syafira sudah mula gembira dan tetap akan tabah atas ujian yang diberi oleh Allah SWT. 

 "Girls, lepas ni kita pergi rumah mak aku. Rindulah dekat mak dengan ayah aku. Rindu nak makan nasi lemak mak aku. Jomlah." Ucap Juliana. Mereka bertiga mengangguk. 

 "It's okay ja." Ucap Syafira. Mereka ketawa kecil. 

                                                                                  ðŸ’®ðŸ¬ðŸ’®

 "Memang Rafiq ni dah gilalah sebab lepaskan dia." Ucap mak kepada Rafiq, Puan Anita. Rafiq mengangkat bahunya.

 "Syaitan apa yang dah rasuk kamu? Mak masih tak puas hati sebab kamu ceraikan dia." Ucap Puan Anita sambil menggelengkan kepalanya. Rafiq menggeleng.

 "Rafiq rimaslah dengan dia tu. Tapi duit untuk Asyraf, keperluan Asyraf semua Rafiq tak lupa. Rafiq akan tunaikan tanggungjawab Rafiq." Ucap Rafiq. Puan Anita menggeleng.

 "Apa-apa jalah Rafiq. And now, life kamu macam mana?" Tanya Puan Anita.

 "Rafiq dah nak kahwin dengan Ralicia, mak." Ucap Rafiq. Puan Anita menggeleng.

 "Mak memang nak tengok Rafiq bahagia, tapi kenapalah Ralicia yang menjadi pilihan hati? Pada mak, Syafira lagi baik dari Ralicia tu. Apa yang ada pada Ralicia, Rafiq? Kecantikan? Ia akan pudar wahai anakku." Ucap Puan Anita.

 "Mak, mak tak kenal siapa Ralicia! Jangan cakap macam tu." Ucap Rafiq.

 "Apa?! Mak tak kenal siapa dia!? Lawaknya!" Ucap Puan Anita. Rafiq terdiam. Maknya memang begitu. Apa-apa mesti Syafira yang disokongnya. Apa keistimewaan yang ada pada Syafira?

Selfiestar vs novelistar {R&R story part 4}
Ahad, 15 Oktober 2017 | 9:08 PG | 12 comments

 ð’® yafira keluar dari keretanya sambil memimpin tangan Asyraf. Dia mengetuk pintu rumah ibu dan bapanya itu sambil mengusap air mata yang masih mengalir dari tadi. Asyraf sekadar melihat kelakuan mamanya itu.

 Tiba-tiba pintu dibuka. Mak Jah memandang Syafira. Syafira tersenyum tawar. Mak Jah berkerut.

 "Kenapa Syafira balik? Mana suami kamu?" Tanya Mak Jah. Syafira menggeleng lalu terus masuk ke dalam rumah beserta dengan Asyraf. Tiba-tiba mama dan papanya muncul. Syafira tidak boleh menahan tangisannya lagi.

 "Mama!" Syafira begitu sedih lalu terus berlari memeluk mamanya. Dia menangis sesungguhnya. Asyraf hanya memandang sambil didukung oleh papa Syafira. Mama Syafira hairan juga sebenarnya. Mak Jah sekadar melihat situasi tersebut. Sudah boleh agak apa yang dah terjadi.

 Mama kepada Syafira hanya mengusap lembut kepala anak tunggalnya itu.

 "Kenapa ni? Apa masalah, Syaf? Mana Rafiq?" Tanya mamanya. Syafira menggeleng dan masih menangis. Sampai tersedu-sedu dibuatnya. Papanya tertunduk.

 "Rafiq mama! Rafiq!" Ucap Syafira lagi. Mamanya agak hairan.

 "Kenapa? Apa dah jadi pada Rafiq?" Tanya mamanya. Syafira tidak dapat meneruskan ayatnya.

 "Rafiq buat halkah Syafira? Dia buat apa? Apa dah jadi padanya?" Tanya papanya. Asyraf sekadar menggaru kepalanya.

 "Sudah, pergi masuk bilik dulu. Nanti dah ok, cerita dekat papa dan mama." Ucap papanya. Syafira menggeleng.

                                                                                💮🍬💮

 "Rafiq ada perempuan lain? Bekas kekasih dia? Datang nak huru-harakan keluarga kamu? Astaghfirullah! Kenapa Rafiq sanggup buat macam tu?" Tanya mama Syafira. Syafira sekadar menggeleng dan mengangkat bahunya.

 "Manalah Syaf nak tahu mama. Syaf dah tak nak ambil tahu! Syaf tak suka nak tahu! Syaf benci dia mama! Syaf benci!" Ucap Syafira begitu geram sekali. Papanya menggeleng.

 "Sabar, Syafira. Papa faham perasaan kamu. Perkara ni boleh bincang." Ucap papanya. Mamanya mengangguk tanda setuju.

 "Ya, kamu kena banyak bersabar, sayang. Mama sangat-sangat faham sebab mama perempuan. Mama tahu apa yang kamu rasa sekarang ni." Ucap mama Syafira sambil mengurut belakang anak gadisnya itu. Syafira terdiam.

 "Syafira kena kuat. Demi anak Syafira." Ucap papanya lagi. Syafira mengetap giginya. Begitu geram sekali.

 Syafira terus bangun dari sofanya itu. Dia terus berjalan menaiki satu-persatu anak tangga untuk memasuki ke dalam biliknya. Dia memulas tombol pintu biliknya dan terus membaringkan dirinya di atas katil. Dia menggaru-garu matanya yang tidak gatal kerana mengantuk. Dia melihat Asyraf yang sedang tidur dengan lena di sebelahnya. Dia tersenyum.

 Dia mencapai telefonnya. Ada tujuh panggilan telefon yang tidak berjawab dari Rafiq. Syafira meneliti skrin telefon itu lama-lama lalu terus meletakkannya di atas meja sebelah katilnya. Dia termenung. Betul juga kata papanya. Dia perlu kuat demi Asyraf.

 Tiba-tiba telefonnya berdering lagi. Dari Rafiq. Dia tidak mahu menjawab panggilah telefon itu. Dia mengetap giginya dan memejamkan matanya. Dia tidak mahu ambil tahu lagi tentang lelaki itu.

                                                                           ðŸ’®ðŸ¬ðŸ’®

 "Ya Allah. Dia marahkan aku lagi sampai call kali kelapan pun tak nak jawab. Apa aku dah buat? Astaghfirullah! Dugaan apa ni?" Ucap Rafiq sendirian. Dia terus mencapai kunci motosikalnya dan keluar dari rumah. Dia terus menunggang motosikalnya dan ingin menuju ke satu destinasi.

 Sesampainya ke destinasi, dia terus turun dari motosikalnya. Tiba-tiba pintu rumah itu dibuka. Kelihatan Mak Jah sedang memandang ke arah Rafiq. Rafiq tersenyum manis ke arah Mak Jah.

 "Hmm, buat apa kat sini?" Tanya Mak Jah. Rafiq menggeleng. Dia melihat kereta Syafira. Memang itu kereta isterinya yang sedang merajuk.

 "Assalamualaikum Mak Jah. Saya datang nak jumpa Syafira. Saya nak jumpa dan nak bawa dia balik ke pangkuan saya." Ucap Rafiq.

 "Ya Allah! Pergilah tanya mama dengan papanya. Jangan tanya Mak Jah. Mak Jah cuma bibik kat sini. Masuklah." Ajak Mak Jah. Rafiq tertunduk lalu terus berjalan masuk ke dalam rumah besar itu. Rafiq dijemput duduk sementara menunggu mama dan papa Syafira datang untuk bertemu menantu mereka.

 Mama dan papanya datang menghampiri Rafiq. Rafiq berdiri dan terus bersalaman dengan mereka.

 "Apa yang kamu dah buat dekat Syaf?" Tanya mamanya begitu geram sekali. Papanya menenangkan isterinya itu.

"Sabar. Kita bincang elok-elok. Awak ni jangan nak macam budak-budak sangatlah." Ucap suaminya begitu tenang. Rafiq terangguk.

 "Amboi, abang ni! Tak mungkin saya nak sabar dan bincang elok-elok. Dia dah buat anak kita sengsara! Hei, kenapa kamu ni tak boleh nak hargai dia? Apa yang dia buat dan dah susahkan kamu? Apa hah? Syaf tu pun satu, suruh kahwin dengan Kamal tak nak! Tergilakan juga lelaki ni. Tengok, kan dah kena! Hei, kalau betul-betul sayangkan dia, kamu tak akan buat macam ni dekat Syaf! Ish, geramnya aku!!" Ucap mama Syafira begitu baran sekali. Rafiq tertunduk.

 "Ya Allah! Bawa-bawalah mengucap sikit. Sabar. Kita dengar dulu apa yang budak ni nak. Apa yang Rafiq nak cakap. Kah salah faham. Mana kita tahu." Ucap papanya masih lagi masuk sebelah Rafiq.

 "Be...betul tu mama. Saya datang sini nak banyak-banyak minta maaf seraya nak bawa balik Syafira. Hal ni mungkin saya boleh bincangkan dengan dia sahaja." Ucap Rafiq. Mama Syafira menampar bahu Rafiq agak kuat.

 "Ish, budak ni! Dah sakitkan hati Syaf, nak bawa balik pula! Tak payah! Kamu lepaskan dia, biar aku jaga dia!" Ucap mama Syafira. Papa Syafira begitu geram.

 "Sabarlah! Awak ni dah kena rasuk dengan syaitan mana?! Tak baik suruh Rafiq lepaskan Syafira! Abang faham dan rasa yang Syafira masih sayangkan Rafiq! Cukup! Awak pergi naik atas!" Ucap papa Syafira. Rafiq tertunduk dan sudah mula jadi takut.

 Mamanya dia sahaja. Tidak tahu mahu kata apa. Dia cuba untuk menenangkan diri-sendiri.

 Syafira yang dari tadi sedang mendengar pergaduhan itu sekadar menggeleng dan menangis. Dia begitu sedih.

 "Saya tak kisah apa yang mama dengan papa nak kata dekat saya. Tapi saya tetap nak jumpa Syaf dan nak bawa dia balik." Ucap Rafiq begitu tegas lalu terus berjalan ingin menuju ke bilik Syafira.

 Syafira terus berlari memasuki ke dalam biliknya dan mengunci pintu dari dalam. Papa Syafira menghalang Rafiq.

 "Rafiq, marilah bincang dengan kami dulu." Ucap papanya. Rafiq buat tidak tahu sahaja dan tentang ingin berjumpa dengan Syafira. Mamanya sekadar memandang.

 Rafiq menuju ke depan pintu bilik Syafira dan mengetuk pintu bilik itu.

 "Syafira. Syafira! Buka pintu ni! Buka sekarang sebelum saya yang pecahkan pintu ni!" Jerit Rafiq dari luar. Syafira begitu geram sekali.

 "Kau nak pecahkan? Kalau berani cubalah? Kau ingat aku takutkah hah?!" Marah Syafira dari luar. Dia begitu marah sekali.

 "Syafira! Jangan macam ni!" Ucap Rafiq agak marah.

 "Ah, kenapa kau datang! Blah jalah!" Ucap Syafira. Rafiq terus menendang pintu itu dengan sekuat hati dan ia terus terbuka. Syafira terlopong.

 "Hei, apa ni!?" Ucap Syafira. Mama dan papa Syafira muncul tiba-tiba dan turut ternganga melihat kejadian itu. Habis pintu itu sudah rosak.

 "Kenapa kau degil sangat Syafira?! Kenapa?!" Marah Rafiq. Syafira sudah mulai sebak.

 "Sebab aku benci semua ni! Kau dah banyak sakitkan hati aku! Dah! Pergilah dekat Ralicia tu! PERGI!!!" Marah Syafira sekuat hati.

 "Sabar, Syaf. Jangan macam tu." Ucap mamanya. Asyraf berlari menuju ke arah nenek dan atuknya.

 "Kau ni jangan nak cemburu buta sangatlah! Aku ada hak nak kahwin lagi!" Ucap Rafiq. Syafira menggeleng.

 "Aku tak sanggup." Ucap Syafira.

 "Apa!? Aku sanggup dan aku mampu!" Marah Rafiq. Syafira menangis teresak-esak.

 "Sudahlah Rafiq! Aku benci hidup macam ni! Apa yang istimewa sangat dengan betina tu!? Dia tinggalkan kau! Dan kau nak hidup dengan dia semula?!" Marah Syafira sambil menangis dengan teresak-esak.

 "Sekurang-kurangnya aku kenal dia lebih lama dari aku kenal kau dan dia jauh lebih istimewa dari kau!!!" Ucap Rafiq. Suaranya begitu tegas dan serius.

 "RAFIQ!" Ucap papa Syafira. 

 "Baiklah Syafira. Aku pun dah tak sanggup nak hidup dengan kau." Ucap Rafiq perlahan.

 Syafira masih menangis dan tangisannya semakin deras.

 "Dengan ini..." Ucap Rafiq.

 "Jangan lafazkannya Rafiq!" Ucap mamanya dan papanya. Syafira menggeleng begitu hiba.

 "Aku ceraikan kau." Ucap Rafiq. Syafira terlopong dan memandang Rafiq.


 "Selamat tinggal Syafira dan terima kasih kerana membiarkan aku hidup bahagia bersama dengan Ralicia buat selamanya." Ucap Rafiq lalu terus berlalu pergi tanpa mempedulikan sesiapa di situ. Syafira terlopong dan meneruskan tangisannya. Mama dan papanya terus memeluk anak tunggal mereka itu. Mak Jah yang sedang mendukung Asyraf turut menangis.

                                                                                  ðŸ’®ðŸ¬ðŸ’®

 Syafira berjalan berseorangan di tepi pantai sambil menghirup udara yang segar di situ. Dia mahu melupakan segala hal yang begitu memeritkan dalam hidupnya yang kini sudah terjadi.

 Sememangnya kata-kata itulah tidak mahu didengari oleh gadis-gadis sepertinya. Sememangnya dia mahu kebahagiaan dan tidak mahu orang yang dicintai menjadi milik sesiapa. Hanya itu yang Syafira pohon.

 Angin di situ amat mendamaikan tetapi tidak mampu mengubati hatinya yang sudah retak beribu-ribu.


 Rina, Nadia, Juliana dan Asyraf yang turut beriadah di situ sekadar membiarkan rakan karib mereka itu bersendirian. Kelihatan Syafira amat memerlukan ruang untuk bersendirian.

 "Kasihan sungguh dengan nasib Syaf tu. Aku tak sanggup tengok dia murung sampai macam tu sekali." Ucap Nadia. Rina dan Juliana menganggukkan kepala mereka.

 "Syafira Airah! Rafiq! Kau bodoh sebab lepaskan dia." Ucap Juliana. Juliana yang sedang memegang tangan Asyraf sekadar melihat Syafira sedang berjalan-jalan di situ.

 "Jom kita pergi dekat dia." Ucap Rina. Mereka pun berlari ke arahnya dan memeluknya dari belakang.

 "Alah, rilekslah Sya. Aku faham perasaan kau." Ucap Juliana. Syafira tersenyum tawar.

 "Tenangkan diri, berdoa dekat Allah SWT banyak-banyak! Hanya DIA yang boleh faham dan bantu kita." Ucap Nadia pula. Syafira mengangguk perlahan.

 "Fikirlah Asyraf ni. Tengok muka dia. Kau kena kuat. Ini takdir. Memang jodoh kau dengan dia tak panjang. It's okay, kitorang ada untuk kau." Ucap Rina lalu terus memeluk rakan karibnya itu. Syafira ketawa kecil.

 "Thank you girls! Korang memang sentiasa ada untuk aku. Rafiq dan tinggalkan aku dan aku terpaksa move on. Nak buat macam mana. Betul cakap korang, aku kena kuat demi anak aku." ucap Syafira.

 "Yes, macam nilah Syafira yang kitorang kenal. Sentiasa kuat! Tak apa, kitorang sentiasa ada kalau kau perlukan apa-apa." Ucap Rina lagi. Syafira mengangguk lalu terus mendukung Asyraf. Mereka menuju ke kedai makan berdekatan untuk makan.

 'Aku boleh hidup tanpa kau dan aku akan buktikannya!' Desis hati kecil Syafira sambil tersenyum sedikit. 

Sabtu, 16 September 2017 | 9:40 PG | 2 comments

Rabu, 13 September 2017 | 3:24 PG | 4 comments

Selfiestar vs novelistar {R&R story part 3}
Sabtu, 9 September 2017 | 10:44 PTG | 14 comments

 â€œS  aya tak nak cerita terlalu panjang sangat cerita silam saya tentang percintaan kami. Nanti, awak juga yang panas hati." Ucap Rafiq. Syafira begitu geram lalu membantah.


 "Sekarang ni pun aku dah panas hati. Tinggal nak meletup ja." Ucap Syafira begitu garang.

 "Saya begitu geram sekali kerana saya dapat tahu yang Ralicia cintakan lelaki lain. Lelaki lain tu tak apa lagi, kawan baik saya sendiri." Ucap Rafiq menyambung ceritanya.

Kisah silam Rafiq...

 Ralicia berjalan keluar dari kelasnya. Tiba-tiba dia terserempak dengan Rafiq lalu dengan wajah yang bersinar, dia terus menegur.

 "Hai Rafiq! Tak balik lagikah? Dah nak malam ni." Ucap Ralicia. Rafiq memandang gadis itu dan tersenyum. Dia menggeleng.

 "Nak tunggu Farid kejap. Dia janji nak keluar lepak sekejap. Kejap ja. Awak pergilah balik." Ucap Rafiq. Ralicia tersenyum dan mengangguk.

 "Of course, I nak balik. Ok, take care of yourself, dear! Bye." Ucap Ralicia lalu terus berlalu pergi. Rafiq tersenyum.

 "Awak yang patut jaga diri!!" Jerit Rafiq. Ketawa Ralicia dapat didengar oleh Rafiq. Rafiq menggeleng.

                                                                           
                                                                             

 Farid melihat jam di tangan dan berjalan dengan pantas. Dia sudah lambat mahu lepak dengan Rafiq.

 "Ish, kena cepat! Kena cepat!" Ucap Farid.

 "Cepat jumpa Rafiq?" Tiba-tiba satu suara menegur. Langkah kaki Farid terhenti dari berlari laju seperti pelari olimpik. Farid menoleh dan memandang tuan empunya suara itu.

 "Ralicia. Kau tak balik lagi? Dah pukul berapa dah ni." Ucap Farid. Ralicia tersenyum dan berjalan menuju ke arah Farid. Farid mengundurkan dirinya ke belakang dengan perlahan.

 "Aku tak balik lagi sebab aku nak tunggu kau." Ucap Ralicia. Farid menggaru kepalanya yang tidak gatal dan berkerut.

 "Tunggu aku? Oh, sebab Rafiq. Rafiq sekarang ada kat..." Belum sempat mahu menghabiskan ayat, Ralicia sudah memotong.

 "Ish, mana ada aku nak tunggu Rafiq. Apa yang kau merepek ni?" Tanya Ralicia. Farid berkerut.

 "Habis, kau nak tunggu aku untuk apa, Ralicia? Rafiq kan boyfriend kau." Tanya Farid. Ralicia ketawa kecil.

 "Ish, macam budak-budak. Tak akanlah tak boleh detect aku nak tunggu siapa? Of course kau, Farid." Ucap Ralicia. Farid terkejut beruk mendengarkan ayat itu.

 "Kenapa kau nak tunggu aku? Kau jangan nak buat gila, Ralicia. Aku tak akan khianat kawan aku." Ucap Farid. Ralicia tersenyum dan menggeleng.

 "Khianat apanya? Rafiq mana ada tahu kalau aku suka kau pun. Dia tu tak akan tahu kalau tak ada orang yang pecahkan tembelang." Ucap Ralicia.


 "Dah, jangan mengarut Ralicia!" Farid ingin pergi tetapi Ralicia menghalang. Ralicia ketawa kecil.

 "Farid, kau ni memang dasar bodohkan? Tak akanlah couple dengan girlfriend member pun dianggap khianat. Zaman sekarang dah moden. Please jangan berfikiran macam budak baik sangat!" Ucap Ralicia. Farid menggeleng.

 "Mungkin aku ni budak bodoh. Mungkin aku tak moden macam orang lain termasuk kau, Ralicia. Tetapi, walau apa pun yang terjadi. Aku tak akan khianat kawan aku sendiri! Kau faham tu!" Ucap Farid lalu terus berlari untuk meninggalkan kawasan itu. Ralicia tidak menghalang.

 "Hahaha! Bodoh! Kau bodoh Farid!" Ucap Ralicia sambil ketawa jahat.

                                                                 
 
 Farid berjalan menuju ke arah Rafiq. Rafiq bercekak pinggang.

 "Awal gila kau sampai?" Tanya Rafiq seakan menyindir. Farid menendang kaki Rafiq lalu duduk di sebelahnya.

 "Sekurang-kurangnya aku datang juga, bro." Ucap Farid. Rafiq ketawa kecil dan mengangguk.

 "Afasal berpeluh-peluh? Kena kejar dengan anjing? Atau kena kejar dengan peminat perempuan?" Tanya Rafiq sambil mengangkat keningnya. Farid menrengus geram.

 "Ish, diamlah Rafiq. Satu hari tak sindir memang bukan kaukah?" Marah Farid. Rafiq memuncung.

 "Alah, jantan ni. Nak kacau sikit pun salah. Rileklah." Ucap Rafiq.

 Farid terkenang peristiwa tadi dan memandang Rafiq. Rafiq sedang melihat gelagat manusia. Farid tertunduk.

 "Hm, member apa entah apa kau ni? Nak kacau sikit pun marah. Kalau macam tu, lebih baik duduk dalam hutan. Tak akanlah dengan member sendiri pun nak tunjuk panas kepala?" Ucap Rafiq agak geram. Farid masih tertunduk.


 "Bodoh. Tak guna." Ucap Rafiq lagi. Farid masih tertunduk.

 'Rafiq, aku ni kau katakan tak berguna? Kalau aku ni bukan member kau, aku takkan lari dari Ralicia bila dia kata yang dia nak couple dengan aku. Aku tak nak khianat kau. Aku kesian dekat kau.' Ucap Farid dalam hati.

 "Huh, kalau setakat datang sini nak menganga baik blah kan?" Rafiq ingin berdiri tetapi Farid menghalang.

 "Sorry, bro. Tadi tu aku penatlah. Kau pun satu, bodoh. Dah aku datang dalam keadaan penat. Bagi timelah nak rest. Ni, kau kutuk aku macam-macam. Macam mana aku tak marah?" Farid cuba memujuk. Rafiq merenung wajah Farid lama-lama.

 "Afasal kau lari? Jalan rileks, rileks tak bolehlahkah? Kaulah yang tak ada otak dan bodoh." Ucap Rafiq. Farid menggeleng.

 "Sebab aku tak nak lambat lepak dengan kau." Ucap Farid. Rafiq terangkat kening dan ketawa kecil.

 "Oklah, sorry, bro. Kau ni member berguna." Ucap Rafiq sambil menepuk-nepuk belakang Farid. Farid tersenyum dan menduku kepala Rafiq. Mereka memang sahabat sejati.

                                                                         

 Syafira memejamkan matanya sambil memeluk tubuhnya. "Semua ni, Farid yang ceritakan?" Tanya Syafira.

 Rafiq memandang Syafira lalu menganggukkan kepalanya.

 "Bodoh! Ralicia tinggalkan kau lepas tu terhegeh-hegeh nakkan dia balik! Memang kau bodoh Rafiq! Bodoh!" Marah Syafira. Rafiq menggeleng.

 "Bukan Ralicia yang tinggalkan aku. Tapi, sebaliknya." Ucap Rafiq. Syafira menggeleng.

 "Hei, jangan jadi bodoh. Dia cintakan Farid. Berlaku curang dan kenapa kau nak kejar dia balik hari ni?" Tanya Syafira.

 "DENGAR DULU SYAFIRA!" Ucap Rafiq. Syafira menggeleng lalu terus berjalan keluar dari rumah sambil membawa barang-barangnya.

 "Syafira, tolong jangan buat macam ni." Ucap Rafiq. Syafira menolak Rafiq dengan kasar lalu mendukung anaknya, Asyraf. Dia meletakkan Asyraf ke dalam kereta.

 "SYAFIRA!" Rafiq memegang lengan Syafira. Syafira dengan begitu garang sekali terus menggigit tangan Rafiq. Rafiq terus mengerang kesakitan. Memang Syafira ni kasar.

 "Jangan sentuh aku!" Marah Syafira lalu terus masuk ke dalam kereta. Asyraf terjaga dan memandang mamanya.

 "Kita nak pergi mana ni, mama?" Tanya Asyraf. Syafira tersenyum.

 "Kita akan pergi jalan-jalan." Ucap Syafira. Rafiq mengetuk-ngetuk tingkap kereta Syafira. Syafira tidak mempedulikannya.

 "Papa tak ikut?" Tanya Asyraf.

 "Diakan sibuk. Asyraf pergi dengan mama ja." Ucap Syafira lalu terus memandu kereta itu dengan laju keluar dari kawasan rumah itu. Rafiq ingin mengejar tetapi tidak mampu. Hanya tinggal adalah asap kereta tersebut. Rafiq tertunduk. Air matanya sudah mula mengalir.

Khamis, 17 Ogos 2017 | 5:35 PTG | 10 comments

Rabu, 16 Ogos 2017 | 10:06 PG | 4 comments


Older Post
Assalamualaikum!
Hello there! I hope you love my novels. Please visit my official blog... izzatisarafinahanis.blogspot.my! If you hate my blog, just ctrl W! If you like my blog please follow! Thanks for being here!


Navigations ~~

Owner Novels'list Tales



Credit
Skin By Ieyda
Basecode Cikin
Edited By izzati haruno
Comes again!


Welcome to my blog! Follow me? | Dashboard

星